Turki Klaim Tak Segan Kembali Serang Kurdi di Suriah

CNN Indonesia | Rabu, 30/10/2019 10:14 WIB
Turki Klaim Tak Segan Kembali Serang Kurdi di Suriah Ilustrasi. (AFP Photo/Zein Al Rifai)
Jakarta, CNN Indonesia -- Turki mengklaim tidak akan segan untuk kembali menyerang milisi Kurdi di Suriah, YPG dan PKK, jika mereka berani mendekati perbatasan.

"Kami memang menghentikan operasi di kawasan timur laut Suriah. Jika kami melihat teroris YPG/PKK, kami tak akan segan mengambil tindakan untuk menghabisi mereka," ujar Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu, seperti dikutip AFP, Selasa (29/10).

Saat ini, Turki memang sudah menghentikan gempuran ke pasukan Kurdi di Suriah setelah mereka mencapai kesepakatan gencatan senjata yang diinisiasi Amerika Serikat.
Berdasarkan kesepakatan tersebut, pasukan Presiden Recep Tayyip Erdogan akan berhenti menyerang selama proses milisi Kurdi keluar dari area di sekitar perbatasan Suriah dengan Turki.


Pasukan Kurdi keluar dari kawasan tersebut sebelum tenggat waktu berakhir. Turki pun memutuskan untuk tidak melakukan serangan lagi.

Keputusan ini diambil setelah Erdogan menyatakan bahwa Turki mencapai kesepakatan "bersejarah" dengan Rusia. Melalui perjanjian itu, kedua negara sepakat bekerja sama menjaga perbatasan antara Turki dan Suriah dari kehadiran milisi Kurdi, yang selama ini dianggap teroris oleh Ankara.

[Gambas:Video CNN]
Selama ini, kelompok-kelompok Kurdi memang terus menyerukan separatisme di Turki. Namun di Suriah, salah satu milisi Kurdi bekerja sama dengan AS untuk mendepak ISIS.

Hubungan AS dan Turki pun sempat memanas setelah Erdogan memutuskan untuk menggempur SDF di Suriah dua pekan lalu. Trump sebenarnya memberikan lampu hijau.

Namun setelah dikritik Kongres, Trump berbalik mengecam Turki. Ia lantas mengirimkan wakilnya ke Turki untuk membahas gencatan senjata yang akhirnya berhasil. (has/has)