Rentetan Penyebab Corona Merebak di Italia

CNN Indonesia | Selasa, 24/03/2020 16:00 WIB
Rentetan Penyebab Corona Merebak di Italia Sejumlah ahli kesehatan hingga dokter menganggap ada beberapa faktor yang menyebabkan Italia menjadi sarang baru virus corona. (AP/Claudio Furlan)
Jakarta, CNN Indonesia -- Italia menjadi negara dengan kasus virus corona (Covid-19) terbanyak kedua di dunia setelah China. Bahkan kematian akibat terinfeksi virus corona di Italia kini tertinggi.

Hanya dalam waktu kurang dari dua bulan sejak virus serupa SARS itu masuk akhir Januari lalu, hingga Selasa (24/3) kasus virus corona di Italia mencapai 63.927 berada di bawah China yakni 81.171.

Angka kematian di Italia akibat Covid-19 bahkan telah melampaui China yaitu 6.077. China yang merupakan tempat awal virus itu muncul mencatatkan 3.277 pasien meninggal.



Pada Sabtu pekan lalu, sebanyak 800 pasien corona di Italia dinyatakan meninggal dalam sehari. 

Lonjakan kasus dan kematian ini terjadi di tengah kebijakan lockdown atau penutupan total yang telah diberlakukan Perdana Menteri Giuseppe Conte sejak 9 Maret.

Sejumlah ahli kesehatan hingga dokter menganggap ada beberapa faktor yang menyebabkan Italia menjadi sarang baru virus corona, mulai dari ketidakpatuhan warga hingga jumlah populasi lansia di negara Eropa tersebut.

Warga Terlalu 'Santai'

Sekelompok ahli medis yang dikirimkan ke Italia baru-baru ini mengaku bahwa kebijakan karantina dan lockdown yang diterapkan PM Conte, terutama di wilayah utara negara Eropa itu, terlalu 'longgar'.

[Gambas:Video CNN]

Wakil Presiden Palang Merah China, Sun Shuopeng, menuturkan masih banyak warga yang tak menuruti aturan karantina dan social distancing (menjaga jarak).

"Di sini, di Milan, salah satu area paling terdampak wabah Covid-19, penerapan kebijakan lockdown sangat longgar. Saya bisa melihat transportasi publik beroperasi, orang-orang masih bepergian, berkumpul di hotel, dan mereka tidak menggunakan masker sama sekali," ucap Sun, salah satu praktisi kesehatan yang dikirim ke Milan untuk membantu penanganan wabah seperti dilansir dari South China Morning Post.

Sun merasa putus asa dengan apa yang dipikirkan sebagian besar warga Italia lantaran berkeras terus beraktivitas seperti biasa di tengah krisis pandemi seperti ini.


"Saya tidak tahu apa yang orang-orang di sini pikirkan. Kita harus berhenti melakukan aktivitas perekonomian dan interaksi sosial. Kita harus berdiam diri di rumah dan membuat segala upaya berhasil melindungi masyarakat," kata Sun.

Tak hanya warga biasa, sikap meremehkan wabah corona juga ditunjukkan oleh beberapa tokoh dan pejabat Italia.

Dilansir dari New York Times, sekitar 17 Februari lalu, Pemimpin Partai Demokrat yang berkuasa di Italia, Nicola Zingaretti, mengunggah sebuah foto di akun media sosialnya dengan caption berisikan "ajakan" bagi warga Italia untuk tidak berlebihan menanggapi Covid-19.


Dalam unggahan itu, Zingaretti bahkan mendesak warga Italia untuk tidak mengubah kebiasaan. Tapi, sepuluh hari kemudian keadaan berbalik. Zingaretii mengunggah sebuah video berisikan pernyataan bahwa dia didiagnosis virus corona. 

Meski pemerintah telah mengerahkan tentara demi memantau pergerakan orang dan menjatuhkan denda sebesar US232 bagi setiap pelanggar, sekitar ratusan ribu warga Italia masih berupaya bepergian keluar kota bahkan luar provinsi.

Bahkan, penutupan sekolah dan perkantoran justru digunakan sebagian warga Italia untuk pulang kampung.

Pemeriksaan Covid-19 Terbatas

Menurut Kepala Unit Penyakit Menular Rumah Sakit Sacco di Milan, Massimo Galli, jumlah kasus virus corona di Italia saat ini belum mewakili total populasi yang terinfeksi Covid-19 di negara tersebut. Itu artinya, kara Galli, jumlah kasus virus corona di Italia masih bisa melebihi dari yang selama ini terkonfirmasi.

Galli menjelaskan salah satu alasannya adalah karena pemerintah selama ini hanya fokus memeriksa orang-orang yang memiliki gejala akut Covid-19 di wilayah-wilayah dengan intensitas pandemi corona tinggi.
Rentetan Penyebab Corona Merebak di ItaliaFoto: CNNIndonesia/Basith Subastian

Padahal, virus Covid-19 memiliki waktu inkubasi selama 14 hari sebelum memicu orang yang terinfeksi menunjukkan gejala. Sementara itu, orang yang terpapar virus corona sudah bisa menularkan virusnya ke orang lain meski belum menunjukkan gejala.

Bahkan dalam beberapa kasus, sejumlah pasien corona tidak mengalami gejala apa pun seperti demam, batuk, pilek, atau sesak napas. Para ahli meyakini bahwa faktor ini lah yang disebut "penularan dengan sembunyi-sembunyi".

"Ini menyebabkan tingkat kematian tinggi di Italia karena didasarkan pada kasus yang paling parah dan bukan pada totalitas mereka yang terinfeksi," ucap Galli seperti dilansir Al Jazeera.

Hingga 15 Maret, Italia telah melakukan tes corona terhadap 125 ribu orang, sementara itu jumlah orang yang telah dites corona di Korea Selatan-salah satu negara dengan kasus Covid-19-lebih dari dua kali lipatnya yakni sebanyak 340 ribu. 


Korea Selatan memang dinilai menjadi negara yang paling aktif memperluas pemeriksaan terhadap seluruh warga. Negara di Semenanjung Korea itu bahkan menerapkan tes Covid-19 melalui layanan drive-through demi mempermudah warga.

Pemeriksaan Covid-19 di Korea Selatan juga gratis bagi seluruh warga termasuk warga asing hingga imigran ilegal. Dengan pemeriksaan masif tersebut, Korea Selatan berhasil menekan jumlah kasus virus corona baru.

Kini, Korea Selatan memiliki 9.037 kasus virus corona dengan 120 kematian. Di awal penyebaran Covid-19, Korea Selatan sempat menjadi negara kedua dengan kasus dan angka kematian akibat corona terbanyak setelah China.

Populasi Lansia Tinggi

Jumlah generasi tua yang tinggi dinilai menjadi salah satu faktor angka kematian akibat Covid-19 tinggi di Italia. Berdasarkan laporan terbaru Institut Kesehatan Nasional Italia (ISS), 85,6 persen dari 6.077 pasien corona yang meninggal berusia di atas 70 tahun.

Sebanyak 23 persen dari total populasi Italia memang lansia berusia di atas 65 tahun. Italia merupakan negara kedua dengan jumlah populasi lansia terbesar saat ini setelah Jepang.
Rentetan Penyebab Corona Merebak di ItaliaKebijakan lockdown yang diterapkan pemerintah Italia membuat lalu lintas kapal sepi dan wisatawan di sepanjang kanal Venesia berkurang. Alhasil, air di kanal Venesia terlihat bening, hingga dapat memperlihatkan ikan berenang. (AFP/ANDREA PATTARO)

Sistem kesehatan Italia menjadi salah satu yang terbaik di Eropa. Selain menyediakan berbagai layanan kesehatan, Italia juga menjamin biaya hampir seluruh fasilitas kesehatan.

Meski begitu, Galli menganggap banyak pasien corona berusia lansia yang tak bisa diselamatkan lantaran telah memiliki penyakit bawaan. Menurut laporan ISS, 48 persen dari pasien Covid-19 yang meninggal di Italia sudah memiliki rata-rata tiga penyakit bawaan.


"Kami memiliki banyak orang lansia dengan penyakit yang mampu bertahan berkat layanan kesehatan yang luas, tetapi orang-orang ini menjadi lebih rapuh terpapar Covid-19 dibandingkan rentang usia lainnya," kata Galli. (rds/dea)