Pemerintah AS Akan Gugat Google Atas Tuduhan Monopoli

CNN Indonesia | Selasa, 20/10/2020 21:28 WIB
Pemerintah AS akan melayangkan gugatan kepada Google atas tuduhan monopoli. Ilustrasi bendera Amerika Serikat. (morgueFile/click)
Jakarta, CNN Indonesia --

Pemerintah Amerika Serikat akan melayangkan gugatan kepada Google atas tuduhan monopoli yang tertuang dalam Undang-Undang AntiTrust.

Dalam tuntutannya, Pemerintah AS memohon Departemen Kehakiman menyatakan bahwa Google melakukan praktik persaingan tidak sehat.

Menurut catatan pengadilan, keluhan itu juga bergabung dengan pengaduan pemerintah AS di 11 negara bagian lain termasuk Arkansas, Florida, Georgia, Indiana, Kentucky, Louisiana, Mississippi, Missouri, Montana, South Carolina dan Texas.

Hingga saat ini Google belum memberikan respons terkait tuduhan tersebut.


Kongres menemukan bahwa Google dan raksasa teknologi lainnya menikmati "kekuatan monopoli" dan telah menggunakan dominasi mereka dengan cara anti persaingan.

Sebuah laporan bahkan telah menuduh Amazon memperlakukan penjual pihak ketiga dengan tidak benar.

Tuntutan Departemen Kehakiman terhadap Google menandai langkah paling penting yang diambil pemerintah AS untuk meminta pertanggungjawaban Silicon Valley.

Mengingat sebelumnya Washington secara dramatis menentang industri teknologi itu menyusul bukti bahwa platform media sosial utama dimanipulasi oleh upaya campur tangan pemilu asing pada tahun 2016.

Sejak itu, para eksekutif puncak dari platform teknologi besar telah berulang kali dibawa ke hadapan Kongres untuk menghadapi pertanyaan tentang tanggung jawab mereka terhadap beberapa hal.

Beberapa hal itu mulai dari pidato politik; konten kebencian dan informasi yang salah; usaha kecil dan jurnalisme lokal; dan persaingan.

Kasus yang membayangi dapat menimbulkan risiko yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi bisnis periklanan Google. Bahkan saat Departemen Kehakiman bersiap untuk membawa Google ke pengadilan atas masalah antimonopoli, pihak lain di industri teknologi dapat menghadapi tuntutan hukum yang besarnya serupa.

Pejabat di Komisi Perdagangan Federal telah menyelidiki Facebook selama lebih dari setahun, dan penyelidikan itu dapat berujung pada litigasinya sendiri.

Gugatan Google yang tertunda juga melambangkan kritik yang berkembang, terutama oleh mantan kandidat presiden dari Partai Demokrat termasuk Sens.

"Kasus monopoli industri teknologi paling penting sebelum ini adalah Amerika Serikat v. Microsoft pada 1998," kata, mantan Ketua Komisi Perdagangan Federal, William Kovacic sebelum gugatan itu diumumkan dilansir dari CNN, Selasa (20/10).

Dalam kasus itu, pemerintah AS menuduh Microsoft melanggar hukum dengan memaketkan browsernya, Internet Explorer, dengan setiap salinan Windows.

Setelah beberapa tahun proses pengadilan, Microsoft dan pemerintah mencapai penyelesaian yang memberlakukan batasan baru pada bisnis perangkat lunak Microsoft. Para ahli sejak saat itu memuji kasus tersebut dengan membuka jalan bagi inovasi baru.

Kovacic mengatakan bahwa, seperti sebelumnya, pemerintah menghadapi litigasi bertahun-tahun ke depan - dan jalan yang menantang menuju kemenangan.
"Semua ini tidak akan mudah. Anda bisa mendaki ke puncak, tapi ini pendakian yang sulit," tuturnya.

Menilik laporan New York Times, Jaksa Agung William Barr dilaporkan memiliki kepentingan pribadi dalam penyelidikan dan tuntutan hukum yang dihasilkan.

Setelah kepala divisi antitrust DOJ, Makan Delrahim, mengundurkan diri karena sebelumnya mewakili Google dalam praktik pribadi, Barr menugaskan staf senior di kantornya sendiri untuk mengawasi penyelidikan tersebut.

Dia dilaporkan telah mendorong garis waktu yang agresif untuk mengajukan gugatan. Sejauh bulan Maret tahun ini, Barr mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa dia berharap penyelidikan itu "membuahkan hasil [di] awal musim panas."

Menggantungnya kasus ini juga akan menjadi preseden bagi Presiden Donald Trump, yang telah vokal dalam kritiknya terhadap platform teknologi.

Trump telah berulang kali mengecam Facebook, Google dan Twitter karena diduga secara sistematis menyensor pandangan konservatif.
Tahun lalu, Trump mengatakan kepada Fox Business bahwa "kita harus menuntut Google dan Facebook dan semua itu, yang mungkin akan kita lakukan, oke?"

Pernyataan Trump dapat mempersulit tuntutan hukum yang menargetkan perusahaan teknologi. Secara alami dan kebiasaan lama, presiden diharapkan menghindari penanganan penyelidikan pemerintah dan potensi tuntutan hukum, untuk menghindari persepsi litigasi bermotif politik.

(ndn/dea)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK