Sudah 90 Juta Warga AS Nyoblos di Pemungutan Suara Awal

CNN Indonesia
Senin, 02 Nov 2020 15:28 WIB
Pemungutan suara awal pilpres AS 2020 kini telah melampaui dua pertiga dari semua surat suara yang diberikan saat pemilu 2016 silam.
 Donald Trump dan Joe Biden. (AFP/JIM WATSON
Jakarta, CNN Indonesia --

Pemungutan suara awal pilpres AS 2020 kini telah melampaui dua pertiga dari semua surat suara yang diberikan saat pemilu 2016 silam.


Sejauh ini, lebih dari 91,6 juta warga AS telah memberikan suaranya. Meskipun masih terlalu dini untuk mengetahui rekor jumlah pemilih menjelang hari H pemilu, namun jumlah pemungutan suara awal yang masif menunjukkan tingginya antusiasme warga AS untuk memberikan suara tahun ini meski terkendala pandemi virus corona.
 
Menurut survei di semua 50 negara bagian dan Washington DC yang dilakukan Edison Research, dan Catalist, suara ini mewakili sekitar 43 persen dari pemilih yang terdaftar secara nasional.
 
Dilansir CNN, 16 negara bagian telah menyaksikan lebih dari setengah dari pemilih terdaftar memberikan suara menjelang 3 November.
 


Secara nasional, lebih dari 91,6 juta surat suara mewakili sekitar 67 persen dari lebih dari 136,5 juta surat suara dalam pemilihan presiden 2016 lalu.
 
Pada Jumat kemarin, Texas dan Hawaii melampaui jumlah total partisipasi mereka dari pemilu 2016.
 
Sebanyak 35 negara bagian dan Washington DC juga telah melewati setengah dari total pemberian suara mereka pada 2016, termasuk 13 dari 16 negara bagian dengan peringkat paling kompetitif oleh CNN, yakni Texas, Georgia, North Carolina, Nevada, Florida, Arizona, Colorado, Wisconsin, Maine, Iowa, Michigan, Minnesota, dan Nebraska.
 
Sekitar setengah dari suara yang sudah berpartisipasi berasal dari 16 negara bagian kunci yang akan memainkan peran penting dalam menentukan siapa yang memenangkan kursi kepresidenan tahun ini.
 



Jumlah pemungutan suara awal berlangsung di tengah pandemi, ini menyebabkan banyak negara bagian memperpanjang periode pemungutan suara awal mereka atau memperluas akses ke pemungutan suara melalui mail-in voting.
 
Para pemilih di beberapa negara bagian telah melewati antrean panjang dan menunggu berjam-jam untuk memberikan suara mereka secara langsung.
 
Para pendukung Joe Biden menunjukkan preferensi yang kuat untuk melakukan pemilihan melalui mail-in voting, sementara sebagian besar pendukung Donald Trump mengatakan mereka ingin memberikan suara saat Hari H.
 


Sementara itu, Partai Republik mulai mempersempit peluang Demokrat dalam pemilu sebelum hari H di beberapa negara bagian termasuk Florida, North Carolina, Nevada, dan Iowa.
 
Pada akhir pekan terakhir sebelum hari H, Trump menghabiskan hari Sabtunya di Pennsylvania. Sementara Biden berkampanye di Michigan bersama mantan Presiden Barack Obama.
 
Biden kemudian menuju Philadelphia pada Minggu karena Trump memiliki lima kampanye rapat umum yang direncanakan di lima negara bagian utama, yakni Michigan, Iowa, North Carolina, Gerogia, dan Florida.

(ans/dea)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER