Rusuh Pilpres AS, 20 Orang Ditangkap di New York

CNN Indonesia | Kamis, 05/11/2020 16:12 WIB
Ribuan orang turun ke jalan di Fifth Avenue Manhattan, New York untuk melakukan unjuk rasa mendesak semua suara Pilpres Amerika Serikat dihitung. Demonstrasi warnai Pilpres AS 2020. (AP/Marcio Jose Sanchez)
Jakarta, CNN Indonesia --

Ribuan orang turun ke jalan di Fifth Avenue Manhattan, New York untuk melakukan unjuk rasa mendesak semua suara Pilpres Amerika Serikat dihitung.

Mereka melakukan konvoi lewati toko-toko mewah pada Rabu (4/11).

ABC7 New York melaporkan massa melakukan aksi bakar-bakaran dan bentrok dengan polisi. Beberapa di antaranya ditangkap pada Rabu malam.

Pihak kepolisian berkata bahwa mereka telah menangkap sedikitnya 20 orang. Mereka awalnya turun ke jalan Manhattan untuk memantau penghitungan suara dan berjalan damai.


Kelompok itu bergerak menuju Washington Square Park.

Insiden itu terjadi tidak lama setelah tim Presiden Trump memberi pengumuman akan mengajukan tuntutan hukum di Michigan dan Pennsylvania untuk menghentikan penghitungan suara yang sedang berlangsung.

Seorang pedemo mengatakan kepada ABC7 New York bahwa mereka didakwa atas perilaku tidak tertib, pertemuan yang melanggar hukum, dan menghalangi administrasi pemerintah.


Dalam sebuah cuitan di Twiter, New York Police Department (NYPD) mengatakan bahwa mereka menghargai pentingnya kebebasan berbicara, namun harus tetap tertib.

"Kami menghargai dan menghargai pentingnya kebebasan berbicara. Prioritas utama kami tak lain adalah keselamatan," tulis NYPD.

Polisi mengatakan siapa pun yang kedapatan membawa senjata pada protes damai akan ditangkap.

Selain di New York, unjuk rasa juga terjadi di Portland, Oregon. Di sana terjadi aksi pembakaran bendera.

Tak hanya itu, pedemo menggaungkan lagu-lagu protes terhadap calon petahana Donald Trump dan beberapa di antaranya juga membawa senapan.

Portland merupakan kota yang beberapa waktu terakhir tengah mengalami ketegangan. Kota kantong liberal itu telah bersiap untuk kemungkinan bentrokan bersenjata terkait pemilu.

Salah satu pengunjuk rasa mengakui mereka tidak menyukai salah satu kandidat.



FBI telah memperingatkan potensi bentrokan bersenjata di Portland terkait dengan pemungutan suara. Sejauh ini tidak ada tanda-tanda aktivitas dari kelompok sayap kanan di sana seperti Proud Boys.

Pada Rabu dini hari, Trump diketahui telah menuding adanya kecurangan dalam pilpres AS kali ini. Ia berkata akan pergi ke Mahkamah Agung untuk minta penghitungan suara segera dihentikan.

(ndn/dea)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK