Ledakan di Bandara Yaman, Korban Bertambah 26 Orang Tewas

CNN Indonesia
Kamis, 31 Des 2020 11:12 WIB
Ledakan hebat yang terjadi di Yaman terjadi setelah pesawat yang membawa anggota kabinet baru pemerintahan Yaman mendarat di Bandara Aden. Ledakan terjadi di bandara Aden, Yaman, Rabu (30/12). (AFP/SALEH AL-OBEIDI)
Jakarta, CNN Indonesia --

Ledakan hebat yang terjadi di Bandara Internasional Aden, Yaman pada Rabu (30/12) malam telah menewaskan 26 orang. Sebanyak lebih dari 50 orang lainnya mengalami luka-luka dan jumlah korban diperkirakan masih akan terus bertambah.

Ledakan ini terjadi tak lama setelah pesawat yang membawa anggota kabinet pemerintah Yaman yang baru dibentuk, tiba dari Arab Saudi. Semua menteri dilaporkan tidak terluka.

Tercatat dua kali ledakan terjadi dalam peristiwa ini. Ledakan kedua terjadi tak lama setelah ledakan pertama yang menghancurkan terminal bandara.

AFP memberitakan menurut video yang didapat, benda seperti rudal menghantam apron bandara dan meledak lalu menghasilkan bola api yang hebat.

Menteri Informasi Yaman Moammar Al-Eryani menuding ledakan ini serangan 'pengecut' oleh gerakan pemberontak Huthi yang didukung Iran.

"Kami meyakinkan Anda bahwa serangan teroris pengecut oleh milisi Huthi yang didukung Iran tidak akan menghalangi kami untuk melaksanakan tugas patriotik kami," kata Eryani dalam sebuah cuitan.

Juru bicara pemerintah Rajih Badi menyerukan agar dilakukan penyelidikan internasional terhadap peristiwa ini.

"Terlalu dini untuk menuduh pihak mana pun sebelum penyelidikan mengungkapkan siapa yang melakukan serangan itu," kata Badi kepada AFP.

Ledakan di Yaman ini menambah daftar peristiwa yang melanda Yaman dalam beberapa tahun terakhir. Tercatat puluhan ribu orang telah tewas karena perang ini. PBB bahkan menyebut insiden ini sebagai bencana kemanusiaan terburuk di dunia.

(fea/fea)


[Gambas:Video CNN]
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER