Singapura Vaksinasi Covid-19 Pegawai Bandara Changi

CNN Indonesia | Jumat, 22/01/2021 19:16 WIB
Singapura telah memulai vaksinasi Covid-19 skala penuh terhadap pegawai Bandara Changi sejak Senin (18/1). Bandara Changi Singapura. (CNN Indonesia/M. Andika Putra)
Jakarta, CNN Indonesia --

Singapura telah memulai vaksinasi Covid-19 skala penuh terhadap pegawai Bandara Changi sejak Senin (18/1).

Melansir Straits Times, lebih dari seribu pegawai penerbangan telah divaksin di pusat vaksinasi bandara dalam uji coba operasional pekan lalu. Kemudian pusat tersebut akan menyuntik 7 ribu orang pekan ini.

Raffles Medical Group mengaku hanya membutuhkan waktu lima hari untuk menjalankan seluruh operasional vaksinasi.

Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS) mengatakan prioritas akan diberikan kepada 20 ribu pegawai garis depan yang mungkin melakukan kontak dengan pelancong dari negara-negara berisiko tinggi.


"Ini termasuk pilot, awak kabin, petugas kebersihan bandara dan pesawat, pemeriksa keamanan, agen layanan penumpang, penangan bagasi, dan penangan kargo," bunyi pernyataan CAAS kepada media.

CAAS mencatat mereka yang telah menyelesaikan vaksinasi penuh tidak perlu menjalani tes Covid-19 secara teratur.

Dokter senior di Raffles Medical Group, Tan Joo Peng, menuturkan ada ruang lingkup untuk lebih jauh meningkatkan kapasitas vaksinasi.

"Ini adalah upaya gabungan antara kami dan mitra Grup Bandara Changi untuk mengatur ini dalam waktu yang cukup singkat," kata Tan (38).

"Kami memiliki 27 stasiun vaksinasi, jadi berdasarkan norma perencanaan konservatif 12 pasien per jam dan 14 jam operasi per hari, saya cukup yakin kami dapat melakukan 4 ribu vaksinasi. (Kami memiliki) kemampuan untuk meningkatkannya lebih jauh jika negara membutuhkannya," ucap dia.

Tujuannya, kata Tan, adalah untuk menjaga total waktu yang dibutuhkan seseorang untuk mendapatkan vaksinasi di bawah satu jam, termasuk 30 menit waktu observasi untuk memastikan tidak ada efek samping.

Secara khusus, kulkas medis yang dapat menyimpan lebih dari 10 ribu dosis juga dibawa karena vaksin Pfizer-BioNTech harus disimpan pada suhu minus 70 derajat Celcius.



"Penyimpanan (yang tepat) untuk vaksin sangat penting. Kami tidak ingin ada pemborosan," kata Tan lebih lanjut.

Diperlukan waktu 30 menit untuk menyiapkan vaksin karena harus menunggu hingga mencapai suhu ruangan.

Di satu waktu, ada 70 dokter, perawat, dan petugas kesehatan di pusat tersebut untuk memberikan pengobatan dan menangani keadaan darurat.

Lebih lanjut, Tan mengatakan sejauh ini belum ada reaksi merugikan dari vaksin tersebut. Hanya ada keluhan umum berupa sakit di dekat area suntikan dan sakit kepala ringan.

"Bagi mereka yang mengalami reaksi ringan, ini sebenarnya sangat aman. Terutama mereka yang telah mengalami anafilaksis (reaksi alergi parah) yang dilarang," tutur Tan.


Seorang pilot Singapore Airlines bernama Anwar Salim (49) yang sudah divaksinasi mengatakan "prosedurnya tidak menimbulkan rasa sakit".

Dilansir Channel News Asia (CNA), pemerintah Singapura berencana menyediakan vaksin Covid-19 untuk 37 ribu pekerja garis depan di sektor penerbangan dan maritim dengan mendirikan pusat vaksinasi di dua industri tersebut.

Menteri Transportasi Ong Ye Kung mengatakan sekitar 13 ribu pekerja dari dua sektor tersebut telah dijadwalkan untuk divaksinasi pekan ini di bawah Aktivitas Vaksinasi Laut-Udara (Sea-Air Vaccination Exercise).

Bandara Changi merupakan salah satu bandara tersibuk di dunia. Pada 2017, bandara ini dikunjungi oleh 60 juta orang dari 100 negara. Setiap minggunya ada 5 ribu penerbangan ke 200 tujuan.

Kemudian pada 2020, bandara tersebut terpilih untuk ke-8 kalinya berturut-turut sebagai bandara terbaik di dunia versi Skytrax World Airport Awards.

(ans/dea)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK