Trump Terancam Tak Bisa Nyapres Lagi jika Resmi Dimakzulkan

CNN Indonesia | Rabu, 27/01/2021 12:15 WIB
Mantan Presiden AS Donald Trump terancam tidak bisa lagi mencalonkan diri sebagai kandidat presiden pada pilpres 2024 jika Senat sepakat memakzulkannya. Mantan Presiden AS Donald Trump. (AP/Manuel Balce Ceneta)
Jakarta, CNN Indonesia --

Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump terancam tidak bisa lagi mencalonkan diri sebagai kandidat presiden pada pilpres 2024 jika Senat sepakat memakzulkannya.

Konstitusi Negeri Paman Sam memiliki dua cara untuk menghukum pejabat pemerintahan, termasuk presiden, yang dimakzulkan.

Pertama, pejabat tersebut dicopot dari jabatannya. Kedua, mendiskualifikasi dan melarang mereka menduduki jabatan yang sama di masa depan.


Meski begitu, dilansir ABC News, mencopot presiden dan pejabat lainnya membutuhkan mayoritas dua pertiga suara Senat.

Partai Demokrat yang mengajukan tuntutan pemakzulan Trump setidaknya harus bisa membujuk 17 anggota Senat dari Partai Republik untuk mendukung upaya mereka agar bisa memenuhi kuota dua pertiga suara mayoritas dari total 100 suara.

Per Rabu (20/1), keanggotaan Senat antara Partai Republik dan Demokrat seimbang yakni 50-50 termasuk dua anggota independen yang berhaluan Demokrat.

Sejauh ini, lima politikus Partai Republik mendukung sidang pemakzulan Trump.

Kelima senator Republik itu terdiri dari Mitt Romney dari Utah, Ben Sasse dari Nebraska, Susan Collins dari Maine, Lisa Murkowski dari Alaska, dan Pat Toomey dari Pennsylvania.

Kelima politikus itu menolak mosi yang digagas Senator Republik Rand Paul di Senat untuk menghentikan persidangan pemakzulan Trump.

Sebanyak 55-45 anggota Senat menolak mosi yang digelar pada Selasa (26/7) setelah Dewan Perwakilan AS mengirimkan draf pasal pemakzulan Trump ke Senat.

Sementara itu, Sidang perdana pemakzulan Trump rencananya digelar pada pekan kedua Februari.

Jika Senat setuju memakzulkan Trump, majelis di Kongres itu hanya butuh mayoritas suara untuk menetapkan bahwa sang mantan presiden tak lagi dapat mencalonkan diri sebagai orang nomor satu di Amerika pada masa mendatang.

Tanpa keputusan resmi dari Senat, Trump masih bisa mencalonkan diri sebagai presiden AS di masa depan.

Sementara itu, jika Trump dimakzulkan Senat dan dinyatakan bersalah sehingga dilarang mencalonkan diri lagi sebagai presiden, anggota keluarganya yang lain masih bisa membidik kursi kepresidenan.

"Jika dia dilarang mencalonkan diri di pemilu 2024, saya pikir akan ada anggota keluarga Trump lainnya yang mencalonkan diri," kata Profesor RMIT School of Global, Urban and Social Studies, Aiden Warren.

Trump dilaporkan berencana maju kembali sebagai presiden pada 2024.

Komentar Trump soal maju pilpres 2024 dilontarkan dalam sebuah acara di Gedung Putih pada Desember lalu.

Dalam sambutan perpisahan di hari terakhirnya menjabat sebagai presiden, Trump juga mengatakan kepada para pendukung bahwa dia akan kembali dalam beberapa bentuk.

Trump disebut sempat berbicara dengan rekan-rekannya untuk mempertimbangkan mendirikan sebuah partai politik yang disebut Partai Patriot.
Namun, laporan itu sampai saat ini belum dikonfirmasi Trump.

(rds/dea)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK