RI Kecam Kekerasan Israel ke Warga Palestina di Al-Aqsa

CNN Indonesia | Minggu, 09/05/2021 08:59 WIB
Indonesia mengecam aksi kekerasan aparat keamanan Israel terhadap warga Palestina yang beribadah di Masjid Al-Aqsa di Yerusalem. Ilustrasi bentrokan antara aparat keamanan Israel dan warga Palestina. (REUTERS/AMMAR AWAD)
Jakarta, CNN Indonesia --

Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri mengecam aksi kekerasan aparat keamanan Israel terhadap warga Palestina di Masjid Al-Aqsa di Yerusalem.

Selain itu, Kemenlu menyatakan juga mengecam pengusiran paksa sebanyak enam warga Palestina dari wilayah Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur, oleh aparat keamanan Israel.


"Pengusiran paksa dan tindakan kekerasan tersebut bertentangan dengan berbagai resolusi DK PBB, hukum humaniter internasional, khususnya Konvensi Jenewa IV tahun 1949, dan berpotensi menyebabkan ketegangan dan instabilitas di kawasan," tulis Kemenlu lewat akun Twitter.

Kekerasan terhadap warga sipil Palestina di Masjid Al-Aqsa terjadi pada Jumat (7/5) dan Sabtu (8/5) malam waktu setempat. Ratusan polisi perbatasan Israel bentrok dengan ribuan pemuda Palestina yang tengah beribadah di sepuluh malam terakhir Ramadan.

Bentrok dipicu kemarahan warga Palestina terhadap putusan MA Israel terkait penggusuran rumah-rumah di Yerusalem Timur.

Polisi Israel dilaporkan menembakkan peluru karet hingga granat kejut, meriam air pun disiapkan untuk membubarkan massa. Sedangkan para pemuda melemparkan batu.

Akan tetapi, dari keterangan juru bicara Kepolisian Israel, warga Palestina melemparkan batu, kembang api dan benda-benda lain sehingga mengakibatkan petugas terluka.

Bentrok ini pun setidaknya membuat 178 warga Palestina dan enam aparat Israel terluka.

Menanggapi dua peristiwa ini, Indonesia mendesak langkah nyata dari masyarakat internasional. Langkah nyata diperlukan untuk menghentikan tindakan pengusiran paksa dan kekerasan terhadap warga sipil Palestina.

(els/ayp/ayp)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK