PM India Masih Dianggap Superman Meski Gagal Tangani Covid

CNN Indonesia | Minggu, 13/06/2021 17:04 WIB
PM India Narendra Modi masih dianggap pendukungnya sebagai Superman dan malaikat suci meski ia gagal menjaga negaranya dari gelombang dua corona. Narendra Modi masih dianggap Superman dan malaikat suci meski gagal menjaga India dari gelombang 2 corona. (Money SHARMA / AFP).
Jakarta, CNN Indonesia --

Perdana Menteri Narendra Modi masih dianggap sebagian besar pendukung loyalnya sebagai pahlawan. Padahal, ia dinilai gagal mencegah gelombang dua pandemi virus corona yang meluluhlantakkan India.

Modi, yang telah memerintah India sejak 2014, tetap sangat populer meski upayanya dalam memulihkan India dari krisis kesehatan dan ekonomi akibat virus corona mengalami kemunduran.

"Pemimpin seperti Modi muncul sekali dalam 2.500 tahun terakhir. Dunia tidak akan melihat pemimpin seperti Modi. Dia bukan manusia, dia manusia super, bahkan malaikat suci," kata seorang profesor bedah umum dari Varanasi, dokter Satyendra Kumar Tiwary, seperti dikuti CNN pada Sabtu (12/6).


Pria 47 tahun itu bahkan menilai Modi layak dikenang sebagai tokoh dunia lainnya seperti Mahatma Gandhi hingga Buddha.

Tiwary tetap mendukung Modi meski ia menyadari pemerintahannya lamban menangani penyebaran virus corona hingga kembali melonjak di India beberapa waktu lalu.

Sejak Maret lalu, India masih dihantui gelombang kedua penularan virus corona yang jauh lebih ganas. Selain karena varian baru corona yang lebih cepat menular, faktor kepatuhan sebagian besar warga India terhadap protokol kesehatan yang rendah juga memicu peningkatan tajam kasus corona di Negeri Bollywood tersebut.

Akibatnya, petugas medis kewalahan menangani pasien corona baru yang terus berdatangan. Rumah sakit juga sempat kekurangan tempat tidur hingga alat pendukung pasien seperti ventilator akibat kondisi tersebut.

Modi pun dikritik karena gagal mencegah perayaan upacara adat Kumbh Mela yang akhirnya menjadi salah satu penyumbang terbesar lonjakan penularan corona di India.

Alih-alih mengimbau masyarakat patuh protokol kesehatan, Modi dan partainya Bharatiya Janatiya Party (BJP), malah menggelar kampanye tanpa menggunakan masker dan aturan menjaga jarak di sejumlah di tengah gelombang kedua corona demi mengamankan kedudukan partai dalam pemilihan ketua daerah.

Senada dengan Tiwary, salah satu pendukung Modi yang berasal dari generasi muda, Rishabh Mehta, juga tetap menganggap idolanya sebagai pemimpin yang berhasil memajukan India. Mahasiswa 24 tahun itu mengangkat nasionalisme Modi yang tinggi dan prestasinya yang berhasil meningkatkan sistem pertahanan India.

Ketika ditanya soal kasus kematian akibat corona yang melonjak terus, Mehta percaya bahwa angka tersebut telah disabotase oleh pemerintah negara bagian yang berupaya merusak citra Modi.

Mehta bahkan yakin ada kampanye yang ditujukan untuk mencemarkan nama baik pemerintahan Modi."

Kesetiaan Mehta terhadap Modi tak tergoyahkan sedikitpun meski telah kehilangan salah satu teman dekatnya karena corona.

Mehta sendiri bahkan yang membawa temannya itu ke rumah sakit di Ibu Kota New Delhi. Ia menggambarkan saat itu penuh kekacauan di rumah sakit, di mana orang-orang berteriak, batuk, dan menangis dalam keputusasaan.

"Itu adalah momen yang sangat mengerikan bagi kita semua," kata Mehta.

(rds/agt)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK