Pemerintah AS Usir Ribuan Warga Haiti dari Perbatasan

AP News | CNN Indonesia
Sabtu, 18 Sep 2021 10:19 WIB
Pemerintah AS akan mengirim pulang ribuan warga Haiti yang saat ini berada di perbatasan Texas dan Meksiko. Ilustrasi warga Haiti yang mengungsi pasca terjadi gejolak politik. (REUTERS/RICARDO ARDUENGO)
Jakarta, CNN Indonesia --

Pemerintahan Amerika Serikat di bawah Joe Biden akan mengusir secara besar-besaran imigran Haiti dari perbatasan penghubung Texas dan Meksiko, melalui jalur udara mulai besok, Minggu (20/9).

Sampai saat ini, pejabat pemerintahan belum ada yang memberikan detail proses pengusiran tersebut. Namun, salah satu pejabat yang tak mau disebut namanya, mengatakan kepada The Associated Press, diperkirakan akan ada lima sampai delapan penerbangan per hari ke Haiti.

Sementara itu, pihak berwenang AS menutup lalu lintas untuk kendaraan dan pejalan kaki di kedua arah di satu-satunya penyeberangan perbatasan di Del Rio, Texas. Hal itu dilakukan setelah kekacauan terjadi pada hari Jumat (16/9) kemarin.


Diketahui, ribuan warga Haiti bersama dengan imigran Kuba, Venezuela, dan Nikaragua hidup sehari-hari di bawah jembatan Internasional Del Rio.

Mereka mengungsi dari negaranya setelah terjadi gejolak politik pasca-Presiden Haiti dibunuh Juli lalu.

Hakim Wilayah Val Verde Lewis Owens, yang merupakan pejabat tinggi terpilih di daerah itu dan yang kewenangan hukumnya mencakup Del Rio menyatakan beberapa keluarga telah berada di bawah jembatan selama enam hari.

Para migran mendirikan tenda dan membangun tempat perlindungan darurat dari alang-alang raksasa yang dikenal sebagai carrizo cane. Mereka bahkan mandi dan mencuci pakaian di sungai.

Owens menyebut dalam pengungsian itu, setidaknya dua wanita telah melahirkan, termasuk satu yang dinyatakan positif COVID-19 setelah dibawa ke rumah sakit, kata Owens.

Sheriff Val Verde County Frank Joe Martinez memperkirakan kerumunan 13.700 orang dan mengatakan lebih banyak orang Haiti bepergian melalui Meksiko dengan bus.

Sekitar 500 warga Haiti diperintahkan turun dari bus oleh otoritas imigrasi Meksiko di negara bagian Tamaulipas, sekitar 120 mil (200 kilometer) selatan perbatasan Texas. Mereka akan melanjutkan perjalanan menuju perbatasan dengan berjalan kaki.

Direktur hukum untuk kelompok advokasi Haiti Bridge Alliance, Nicole Phillips berkata, beberapa warga Haiti di kamp telah tinggal di kota-kota Meksiko di perbatasan AS selama beberapa waktu.

Ia mengatakan dalam proses perpindahan itu, di antara mereka banyak yang tertahan di dekat perbatasan selatan Meksiko dengan Guatemala.

"Orang-orang panik tentang bagaimana mereka mencari perlindungan," kata Phillips seperti dikutip AP, Sabtu (18/9)

(yli/vws)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER