Israel Laporkan Kasus Subvarian Virus Corona Delta

tim | CNN Indonesia
Rabu, 20 Oct 2021 14:24 WIB
Israel mengonfirmasi kasus subvarian dari strain delta virus corona yang sebelumnya ada di beberapa negara di Eropa. Israel mengonfirmasi kasus subvarian dari strain delta virus corona yang sebelumnya ada di beberapa negara di Eropa. (iStockphoto/oonal)
Jakarta, CNN Indonesia --

Israel mengonfirmasi kasus subvarian dari strain delta virus corona yang sebelumnya ada di beberapa negara di Eropa. Hal ini diungkapkan oleh Kementerian Kesehatan Israel.

"Varian AY 4.2 yang telah ditemukan di sejumlah negara di Eropa telah diidentifikasi di Israel," kata pernyataan kementerian Selasa malam dikutip dari AFP.

Kementerian tersebut mengungkapkan bahwa seorang anak berusia 11 tahun yang tiba dari Eropa. menambahkan bahwa kasus itu diidentifikasi di bandara Ben Gurion di Tel Aviv. Bocah itu dikarantina dan tidak ada kontak lebih lanjut yang ditemukan.


AY 4.2. varian telah muncul beberapa kali di Inggris.

Francois Balloux, profesor biologi sistem komputasi di University College London, mengatakan kepada AFP bahwa subvarian itu langka dan tampaknya tidak menimbulkan risiko yang sama dengan peningkatan penularan yang signifikan seperti galur lainnya.

Varian itu ditemukan ketika Israel mempertimbangkan untuk melonggarkan pembatasan pariwisata menyusul penurunan kasus.

Rencana sebelumnya untuk membuka kembali perbatasan kandas di tengah meningkatnya kasus yang didorong oleh infeksi Delta yang merajalela.

Pada akhir Agustus dan awal September, kasus baru mencapai 11 ribu per hari.

Pihak berwenang meluncurkan kampanye agresif untuk menyuntik warga dengan suntikan ketiga vaksin Pfizer-BioNTech, yang menurunkan infeksi.

Pada hari Rabu, pihak berwenang melaporkan 1.487 kasus baru selama 24 jam sebelumnya.

(chs/chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER