Koalisi Militer Rusia Tinggalkan Kazakhstan dalam 12 Hari

CNN Indonesia
Selasa, 11 Jan 2022 14:58 WIB
Presiden Tokayev menegaskan aliansi Rusia CSTO akan mulai menarik pasukannya dari Kazakhstan dalam 12 hari ke depan. Presiden Tokayev menegaskan aliansi Rusia CSTO akan mulai menarik pasukannya dari Kazakhstan dalam 12 hari ke depan. (Foto: AFP/Vyacheslav Oseledko)
Jakarta, CNN Indonesia --

Presiden Kazakhstan, Kassym-Jomart Tokayev, mengatakan aliansi militer pimpinan Rusia yakni Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) akan mulai menarik pasukan mereka dari negaranya dalam waktu dua hari, Selasa (11/1).

Tokayev juga menuturkan seluruh pasukan CSTO akan meninggalkan Kazakhstan dalam waktu sepuluh hari, dikutip dari Reuters.

Seperti diketahui, Tokayev sempat meminta bantuan CSTO untuk membantunya mengatasi kerusuhan di Kazakhstan yang terjadi beberapa waktu lalu.


Rusia kemudian mengirimkan pasukan terjun payung mereka untuk membantu konflik di Kazakhstan. Pasukan terjun payung ini dikerahkan sebagai bagian dari pasukan perdamaian CSTO.

Di sisi lain, CSTO sempat mengungkapkan sekitar 2.500 pasukan dikirim ke Kazakhstan dan direncanakan akan singgah dalam beberapa pekan.

Beberapa hari terakhir, Kazakhstan memang mengalami kerusuhan. Sebanyak 164 orang menjadi korban tewas dari konflik ini, tercatat sampai pada Minggu (9/1).

Awalnya, kerusuhan yang terjadi di Kazakhstan dimulai dari protes kenaikan harga bahan bakar. Namun, protes ini membesar dan menimbulkan bentrok antara pendemo dengan petugas keamanan.

Pada Kamis (6/1), kerusuhan ini dilaporkan menewaskan delapan personel keamanan dan melukai 317 orang lainnya.

Sementara itu, pemerintah Kazakhstan dan beberapa warga menilai ada yang menunggangi demo bahan bakar ini sehingga berujung ricuh.

Tokayev sempat menyampaikan, kerusuhan yang terjadi di negaranya disebabkan oleh 'bandit teroris' dari luar dan dalam negeri. Ia menilai kelompok teroris tadi terlatih untuk melakukan sabotase ideologi, menyebarkan informasi palsu, dan mampu memanipulasi hati rakyat.

Ada juga warga yang menuturkan peran kelompok ekstremis dalam kerusuhan di Kazakhstan beberapa waktu lalu.

"Orang-orang di wilayah barat Kazakhstan menggelar aksi damai menuntut harga LPG yang lebih rendah. Kemudian ada pihak dari kota-kota yang berbeda datang mendukung demo," ujar salah satu warga yang menjadi sumber CNNIndonesia.com.

"Kemudian dengan berkedok pendemo, ekstremis masuk dan mulai menghancurkan segala sesuatunya yang mereka lalui," katanya lagi.



(pwn/rds)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER