Panglima AL Jerman Mundur Usai Sebut Putin Pantas Dihormati

tst | CNN Indonesia
Minggu, 23 Jan 2022 11:31 WIB
Panglima Angkatan Laut Jerman mundur setelah menuai kritik akibat mendukung Presiden Vladimir Putin di tengah ketegangan Barat-Rusia soal Ukraina. Panglima Angkatan Laut Jerman mundur setelah menuai kritik akibat mendukung Presiden Vladimir Putin di tengah ketegangan Barat-Rusia soal Ukraina. (Foto: AFP/VALERY SHARIFULIN)
Jakarta, CNN Indonesia --

Panglima Angkatan Laut Jerman, Kay Achim Schoenbach, mengundurkan diri dari jabatannya setelah menuai kontroversi karena menganggap Presiden Rusia Vladimir Putin pantas dihormati.

Pernyataan berbau dukungan terhadap Putin itu diutarakan Schoenbach ketika negara Barat terus bersitegang dengan Rusia akibat rumor rencana Moskow menginvasi Ukraina lagi dalam waktu dekat.

Pengunduran diri resmi dilayangkan Schoenbach pada Sabtu (22/1) malam, sehari setelah berbicara di sebuah diskusi think-tank di India.


Schoenbach menyampaikan rumor soal Rusia yang ingin menyerang Ukraina sebagai "omong kosong" dalam acara tersebut yang digelar Jumat (21/1).

Dalam momen itu, Schoencach juga menyebut Putin seharusnya dihormati dan berusaha diperlakukan sama oleh negara Barat.

"Apa yang dia (Putin) inginkan adalah rasa hormat," kata Schoenbach seperti dikutip Reuters.

"Dan ya ampun, memberi seseorang rasa hormat adalah hal yang mudah, bahkan tanpa biaya... Sangat mudah untuk memberinya rasa hormat yang benar-benar dia (Putin) tuntut - dan mungkin juga pantas mendapatkannya," kata Schoenbach menambahkan.

Ia juga menyebut Rusia sebagai negara tua dan penting. Selain itu, Schoenbach juga menambahkan bahwa Semenanjung Krimea yang telah dicaplok Rusia pada 2014 lalu tak akan lagi kembali ke tangan Ukraina.

"Semenanjung Krimea telah hilang, tidak akan pernah kembali, ini adalah fakta," kata dia.

Pernyataan Schoenbach itu pun dengan cepat menyebar di media sosial dan memicu kritik.

Kementerian Pertahanan Jerman. Mereka menyebut pernyataan yang dilontarkan Schoenbach sama sekali bukan posisi Jerman yang sebenarnya.

Atas pernyataannya tersebut, Schoenbach meminta maaf. Dia memastikan apa yang disampaikan itu murni pendapat pribadi, tidak mencerminkan pandagan dari Jerman.

"Saya telah meminta Menteri Pertahanan Christine Lambrecht untuk membebaskan saya dari tugas," kata Schoenbach dalam sebuah pernyataan.

"Pernyataan gegabah saya di India ... semakin membebani kantor saya. Saya menganggap langkah ini (pengunduran diri) diperlukan untuk mencegah kerusakan lebih lanjut pada angkatan laut Jerman, pasukan Jerman, dan, khususnya, Republik Federal Jerman," paparnya menambahkan.

Pengunduran diri yang dilakukan Schoenbach ini telah diterima oleh menteri pertahanan Jerman.

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri Ukraina telah meminta Jerman untuk secara terbuka menolak komentar Schoernbach. Komentar Schoenbach disebut bisa mengganggu upaya Barat untuk meredakan situasi di Ukraina.

"Ukraina berterima kasih kepada Jerman atas dukungan yang telah diberikannya sejak 2014, serta atas upaya diplomatik untuk menyelesaikan konflik bersenjata Rusia-Ukraina. Tetapi pernyataan Jerman saat ini mengecewakan dan bertentangan dengan dukungan dan upaya itu," kata Kementerian Luar Negeri Ukraina. Menteri Dmytro Kuleba mengatakan secara terpisah dalam tweet.

(tst/rds)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER