Tiang Becakayu Ambruk, Insiden ke-8 dalam 5 Bulan Terakhir

Suriyanto | CNN Indonesia
Selasa, 20 Feb 2018 07:07 WIB
Sejak Oktober 2017, tercatat ada delapan insiden ambruknya proyek infrastruktur di wilayah Jakarta dan sekitarnya, termasuk ambruknya tiang girder Tol Becakayu. Ilustrasi tiang girder tol becakayu. (ANTARA FOTO/Risky Andrianto)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ambruknya tiang girder Tol Bekasi Cawang Kampung Melayu (Becakayu) adalah kejadian kedelapan ambruknya proyek infrastruktur dalam kurun waktu lima bulan terakhir. Sejumlah kejadian sebelumnya juga mengakibatkan korban baik luka maupun korban jiwa.

Pada 17 Oktober 2017 lalu, tiang proyek pembangunan jalur LRT di Kelapa Gading, Jakarta Utara ambruk. Tak ada korban saat itu.

Berbeda sekitar dua pekan, pagar beton pembatas jalur MRT di Jalan Wijaya Jakarta Selatan ambruk pada 3 November 2017. Saat itu satu orang dikabarkan terluka.

16 November 2017, crane proyek pembangunan tol di ruar Jakarta-Cikampek. Tak ada korban saat itu.


Awal tahun 2018, juga ada insiden ambruknya proyek infrastruktur. Pada 2 Januari 2018, girder jalan tol Depok-Antasari ambruk dan tak ada korban.

Sementara pada 22 Januri 2018, kontruksi tiang LRT di Pulogadung, Jakarta Timur ambruk yang mengakibatkan lima orang terluka.

Pada 4 Februari 2018, empat orang pekerja tewas saat sebuah crane proyek pembangunan rel dwiganda di Jatinegara, Jakarta Timur, ambruk.

Kejadian lainnya adalah saat tembok benton underpass di Jalan Perimeter Bandara Soekarno Hatta ambruk dan menimpa mobil yang tengah melintas. Satu orang tewas dan satu orang lainnya yang ada dalam mobil terluka.

Ambruknya tiang girder di proyek tol Becakayu, Selasa (20/2) pagi ini, membuat sejumlah pekerja kritis dan dilarikan ke Rumah Sakit UKI, Cawang, Jakarta Timur. (sur/sur)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER