Fahri Minta Cawapres Tak Diributkan Karena Hanya Ban Serep

Joko Panji Sasongko, CNN Indonesia | Selasa, 07/08/2018 19:33 WIB
Fahri Minta Cawapres Tak Diributkan Karena Hanya Ban Serep Fahri Hamzah mengaku heran banyak partai rebutan posisi cawapres di pilpres 2019. (CNN Indonesia/Abi Sarwanto)
Jakarta, CNN Indonesia -- Politikus PKS Fahri Hamzah mengaku heran semua pihak memperdebatkan soal calon wakil presiden (cawapres) dalam Pilpres 2019. Padahal, ia menilai posisi tersebut tidak startegis.

"Perlu orang tahu, cawapres itu embel-embel. Cawapres itu adalah ban serep," ujar Fahri di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (7/8).

Fahri mengatakan wapres adalah pembantu presiden dan tidak akan bekerja jika tidak diberi kewenangan oleh presiden.



Ia pun mencontohkan bagaimana Wapres Jusuf Kalla (JK) bekerja saat ini. Ia melihat JK tidak pernah membuat sebuah keputusan seperti yang dibuat oleh presiden.

"Mohon maaf kaya Pak JK, dalam lima tahun ini kan cuma dijadiin embel-embel aja. Tidak ada itu yang dia bisa eksekusi. Presidennya kemana, dia kemana," ujarnya.

Fahri menilai jabatan menteri justru menjadi jabatan strategis dalam pemerintahan. Menteri disebut portofolio dalam pemerintahan sebagaimana yang dimiliki oleh presiden. Anggaran menteri, tambah Fahri, juga disebut jauh lebih besar ketimbang wapres.


Oleh karena itu, ia meminta semua pihak mengalihkan perdebatan ke sosok capres. Posisi itu lebih krusial bagi sebuah pemerintahan ke depan.

"Wapres itu tidak ada gunanya, makanya kita jangan tertipu dengan wapresnya. Yang kita lihat presidennya," ujar Fahri.

Lebih dari itu, ia juga menilai para capres dalam Pilpres 2019 belum ada yang dapat meyakinkan dirinya, terutama dalam merubah nasib bangsa ke depan menjadi lebih baik.

"Harusnya kita tagih orang itu suruh bicara dari sekarang apa idenya," ujarnya.

(DAL)