Presiden Siagakan Pemerintah Untuk Mitigasi Gempa Donggala

Tim, CNN Indonesia | Jumat, 28/09/2018 21:32 WIB
Presiden Siagakan Pemerintah Untuk Mitigasi Gempa Donggala Presiden Joko Widodo (CNN Indonesia/Christie Stefanie)
Jakarta, CNN Indonesia -- Presiden Joko Widodo menyebut akan menyiagakan jajarannya untuk memitigasi pascabencana gempa bumi 7,7 Skala Richter yang mengguncang Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah.

"Saya memantau dan menyiagakan seluruh jajaran pemerintah terkait menghadapi segala kemungkinan pasca gempa bumi," demikian cuitan dari akun resmi Presiden Jokowi, Jumat (28/9).




Presiden juga terus memantau keadaan pascagempa yang berepisentrum di Kabupaten Donggala pada sekitar pukul 17.02 WIB.

Dalam cuitannya, Kepala Negara pun berharap masyarakat di kawasan terdampak gempa bumi di Sulawesi Tengah untuk tetap tenang.

"Semoga saudara-saudara kita di sana tetap tenang dan dalam keadaan selamat," kata Presiden.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mencatat beberapa gempa terjadi sebelum gempa berkekuatan terbesar.

Kekuatan gempa sebelum dan sesudah guncangan terbesar bervariasi mulai dari 5 SR pada pukul 14.28 WIB, 5,3 SR pada pukul 15.25 WIB, 6,1 SR pada pukul 17.14 WIB, dan 5,9 SR pada 17.25 WIB.

BMKG juga sempat mengeluarkan peringatan dini ancaman tsunami di Donggala bagian barat, Donggala bagian utara, Mamuju bagian utara, serta Kota Palu bagian barat pada pukul 17.02 WIB.

Peringatan tersebut dinyatakan berakhir pada sekitar pukul 18.00 WIB. (eks/eks)