FPI-Prabowo Beda Sikap soal Kedubes Australia di Yerusalem

CNN Indonesia | Jumat, 23/11/2018 11:12 WIB
FPI-Prabowo Beda Sikap soal Kedubes Australia di Yerusalem Sikap FPI dan Persaudaraan Alumni 212 berbeda dengan capres yang didukungnya, Prabowo Subianto terkait pemindahan kedubes Australia di Israel ke Yerusalem. (CNN Indonesia/Abi Sarwanto)
Jakarta, CNN Indonesia -- Sekretaris Umum DPP Front Pembela Islam (FPI) Munarman menyatakan pihaknya menentang rencana Australia yang ingin memindahkan kedutaan besar di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem. Sikap ini berbeda dengan sikap calon presiden yang didukung organisasinya, Prabowo Subianto terkait kedubes Australia.

Munarman menegaskan FPI akan konsisten menentang negara yang berencana melakukan hal tersebut.

"Kalau Australia memindahkan kedubes ke Yerusalem, maka sikap FPI tetap konsisten, protes keras ke negara yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel," ujar Munarman melalui pesan singkat, Jumat (23/11).



FPI selama ini menaruh perhatian terhadap konflik Palestina-Israel. Lembaga pimpinan Rizieq Shihab ini juga pernah mendemo kantor kedubes Amerika Serikat di Jakarta ketika Presiden Donald Trump berencana memindahkan kedubesnya di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem.
FPI-Prabowo Beda Sikap soal Kedubes Australia di YerusalemPrabowo Subianto (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)

Sikap FPI berbeda dengan Prabowo yang menyatakan pemindahan kedubes Australia ke Yerusalem bukan masalah bagi Indonesia. Menurut Prabowo, Australia adalah negara berdaulat. Maka sudah sepatutnya menghargai keputusan dan kedaulatan Australia.

Dalam pilpres 2019, FPI telah menyatakan dukungannya kepada Prabowo. Menanggapi perbedaan sikap dengan capres yang didukungnya itu, Munarman enggan berkomentar.

"Jadi yang harus diprotes adalah negara yang mengakui dan memindahkan kedubesnya ke Yerusalem. Ini sikap FPI," ujar Munarman.


Ketua Persaudaraan Alumni 212 Slamet Maarif juga berbeda sikap dengan Prabowo terkait pemindahan kedubes Australia dari Tel Aviv ke Yerusalem. Dia menegaskan pihaknya selalu mendukung perjuangan kemerdekaan Palestina.

"Kami menyayangkan dan akan mengecam jika benar rencana Australia memindahkan kedubesnya," kata Slamet yang juga juru bicara FPI.

FPI-Prabowo Beda Sikap soal Kedubes Australia di YerusalemKetua Persaudaraan Alumni 212 Slamet Maarif berbeda sikap dengan Prabowo Subianto terkait pemindahan kedubes Australia ke Yerusalem. (CNN Indonesia/Hesti Rika)
Namun Slamet belum berkomentar lebih jauh terkait sikap Prabowo yang berbeda dengan kelompoknya. Diketahui, Slamet Ma'arif juga merupakan Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

"Saya akan konfirmasi dulu dengan Pak Prabowo tentang berita itu," kata Slamet.

Pernyataan Prabowo juga berbeda dengan sikap Pemerintah Indonesia yang melayangkan protes keras agar Australia membatalkan rencana pemindahan itu.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi telah memanggil Duta Besar Australia untuk Indonesia, Gary Quinlan AO, Selasa (16/10). Hal ini berkaitan dengan keputusan Perdana Menteri Scott Morisson yang menyatakan Australia tengah mempertimbangkan memindahkan kedutaan besarnya untuk Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem.

"Indonesia menyatakan keprihatinan yang sangat serius terkait pengumuman (Australia) dan mempertanyakan kepatutan dari langkah (Australia) tersebut," kata Retno dalam pidatonya di hadapan Menlu Palestina Riad Al Malki usai melakukan pertemuan bilateral.
Prabowo sebelumnya menyebut Indonesia harus menghormati keputusan Australia yang berencana memindahkan kedutaan besarnya di Israel dari Tel Aviv Ke Yerusalem.

Prabowo menganggap Australia punya hak memutuskan kehendaknya sebagai negara merdeka yang berdaulat.

"Aussie merupakan negara independen dan berdaulat, maka kita harus hargai keputusan mereka," kata Prabowo saat menghadiri kegiatan Indonesia Economic Forum di Hotel Shangri-La Jakarta, Rabu (21/11). (bmw/pmg)