Anak Krakatau Siaga, Alat Pengukur Gempa Bakal Ditambah

CNN Indonesia | Kamis, 27/12/2018 18:15 WIB
Anak Krakatau Siaga, Alat Pengukur Gempa Bakal Ditambah Saat ini ada empat sensor, tiga di lereng Gunung Anak Krakatau dan satu di Pulau Sertung, yang masing-masing terhubung dengan dua seismograf di pos pemantauan. (REUTERS/Kim Kyung-Hoon)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kepala Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Rudy Suhendar mengatakan pihaknya bakal menambah sensor pendeteksi gempa di sekitar Gunung Anak Krakatau. Hal ini usai status gunung bertinggi 803 meter dari permukaan laut itu naik menjadi Level III atau Siaga.


Rudy menyampaikan tindakan ini dilakukan untuk menambah kecepatan dan keakuratan informasi peningkatan aktivitas vulkanik Anak Krakatau.

"Mungkin kalau bisa berapa hari lagi, kalau sudah tenang, besok atau lusa, kita akan tambah sensor di pulau-pulau sekitarnya," kata Rudy dalam jumpa pers di Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau, Cinangka, Serang, Banten pada Kamis (27/12).



Saat ini Badan Geologi memiliki empat sensor. Tiga sensor diletakkan di lereng Gunung Anak Krakatau dan satu sensor berada di Pulau Sertung.

Sensor itu terkoneksi dengan dua seismograf yang berada di Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau, Cinangka.

Nantinya sensor baru bakal diletakkan di Pulau Panjang dan Pulau Rakata yang mengelilingi Gunung Anak Krakatau.

"Kita juga mengusahakan dengan mendatangkan seismograf kapasitas membaca tinggi. Kemarin pas overscale (guncangan besar), tertutup letusan [tidak tercatat]," ucap Rudy.


Sebelumnya, status Gunung Api Krakatau naik dari Level II (Waspada) ke Level III (Siaga) pada Kamis (27/12) dini hari. Gempa tremor terjadi terus-menerus dengan amplitudo 9-35 mm (dominan 25 mm). PVMBG pun menaikkan radius area berbahaya menjadi lima kilometer.

Gunung Anak Krakatau sebelumnya menyandang status waspada atau level II sejak 26 Januari 2012. Anak Krakatau mulai kembali aktif dengan erupsi sejak medio 2018. (dhf/osc)