DVI Polri Identifikasi 11 Jenazah Korban Longsor Sukabumi

CNN Indonesia | Rabu, 02/01/2019 15:32 WIB
DVI Polri Identifikasi 11 Jenazah Korban Longsor Sukabumi Petugas gabungan membawa korban longsor di kampung Cimapag, Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (2/1). (ANTARA FOTO/M Agung Rajasa)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan tim Disaster Victim Identification (DVI) Polri sudah mengidentifikasi 11 jenazah korban tanah longsor di Dusun Cimapag, Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

"Korban meninggal dunia yang telah dapat diidentifikasi ada 11 jenazah," kata Dedi, Rabu (2/1).

Korban-korban tersebut adalah Hendra alias Jubed (laki-laki, 38), Sasa (perempuan, 4), Ukiat (laki-laki, 56), Riska (perempuan, 27), Rita (perempuan, 15), Yanti (perempuan, 38), Ahudi (laki-laki, 60), Elan (perempuan, 3 bulan), Suryani (perempuan, 35), Jumhadi (laki-laki, 47), dan Yami (perempuan, 26).


Dedi melanjutkan bahwa Polda Jawa Barat telah mengirimkan delapan anggota DVI untuk mengidentifikasi korban dan menerima pengaduan orang hilang terkait bencana tanah longsor di Kampung Garehong tersebut.

"Tim DVI Biddokkes Polda Jabar mengirimkan delapan personel yang terdiri dari tiga dokter dan lima tenaga medis. Selain itu, kendaraan Ranger DVI, Kit DVI, kantong jenazah dan peralatan DVI lainnya," katanya.

Selain itu, Polda Jabar juga mengerahkan satu Satuan Setingkat Peleton (SST) berjumlah 25 orang untuk mencari para korban yang masih hilang.

Para personel Polres Sukabumi beserta Polsek Cisolok pun langsung bergerak ke lokasi kejadian untuk melakukan pencarian.

Ia menambahkan, dua anjing pelacak dari unit K9 juga dikerahkan untuk membantu pencarian korban.

"Kegiatan evakuasi korban longsor di Sukabumi dibantu dengan K9," katanya.

Hujan deras yang melanda Kampung Garehong, Dusun Cimapag, Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, mengakibatkan 30 rumah warga tertimbun tanah longsor pada Senin, 31 Desember 2018 pukul 17.00 WIB.

Data yang dirangkum hingga saat ini jumlah korban tanah longsor ada 101 jiwa yang terdiri atas 60 orang selamat, tiga luka-luka, 15 orang meninggal dan 20 orang masih hilang.
(ctr/arh)