Kemenkes Sebut Status KLB Hepatitis A di Pacitan Dua Bulan

CNN Indonesia | Rabu, 03/07/2019 06:26 WIB
Kemenkes Sebut Status KLB Hepatitis A di Pacitan Dua Bulan Ilustrasi. (Istockphoto/Thekopmylife).
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Kesehatan sampai saat ini masih melakukan penyelidikan kasus Kejadian Luar Biasa (KLB) penyakit hepatitis A yang terjadi di Kabupaten Pacitan, Jawa Timur.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung, Wiendra Waworuntu mengatakan butuh waktu dua bulan untuk mencabut status KLB penyakit di daerah tersebut. Artinya status KLB di Pacitan ditetapkan sampai dua bulan ke depan.

"Sekitar dua bulan kita baru bisa mengatakan berhenti penularan, dicabut status KLB (penyakit hepatitis A)," kata Wiendra kepada CNNIndonesia.com, di Gedung Kemenkes, Jakarta, Selasa (2/7).


Wiendra menjelaskan status KLB akan dicabut dengan salah satu indikatornya sudah tidak ada kasus baru selama kurun dua bulan ke depan. Dalam rentang dua bulan itu pihak Kemenkes masih akan melakukan penyelidikan berkelanjutan.

"Yang paling penting tidak ada kasus baru dalam dua kali masa inkubasi. Dua kali masa inkubasi itu yaitu 2 kali 28 jam, sekitar dua bulan," jelasnya.

Diketahui, masa inkubasi atau waktu pertama virus menginfeksi hingga munculnya gejala penyakit hepatitis adalah 15-50 hari.

Lebih lanjut Wiendra menjelaskan perihal status KLB penyakit hepatitis A di Pacitan. Menurut dia status KLB itu ditetapkan karena penyakit ini sudah terjadi selama hampir sebulan terakhir dan sudah menyebabkan 957 orang yang terjangkit hepatitis A.

"Disebut KLB karena tidak pernah ada penyakit ini, kemudian terjadi peningkatan kasus yang signifkan berkali-kali lipat dari sebelumnya. Sehingga ditetapkan menjadi suatu KLB," jelasnya

Cegah Penyebaran dengan Desinfeksi

Wiendra menambahkan saat ini pihaknya bersama Dinas Kesehatan Pemkab Pacitan telah melalukan desinfeksi pada sumber air di daerah yang wilayahnya terkena penularan penyakit hepatitis A. Desinfeksi ini dilakukan untuk mencegah penyebaran virus hepatitis A secara meluas.

"Kalau di daerah sudah dilakukan desinfeksi, memberi kaporit di air upaya itu sudah dilakukan teman-teman dinas kesehatan," kata Wiendra.

Wiendra mengatakan penularan penyakit hepatitis A ini diduga berasal dari sungai Sukarejo yang dikonsumsi masyarakat sehari-hari. Air sungai didistribusikan melalui mobil tangki yang kemudian dijual ke masyarakat.

Namun begitu pihaknya masih harus membuktikan kebenaran sungai Sukarejo sebagai sumber air yang dikonsumsi tercemar.

"Kita harus buktikan sungai Sukarejo itu tercemar. Virusnya harus ada di situ," jelasnya.

Lebih jauh Wiendra menjelaskan bahwa air minum yang tercemar bukan menjadi satu-satunya penyebab penularan hepatitis A. Faktor lainnya adalah gaya hidup dan makanan tidak sehat patut diperhatikan.

"Pada prinsipnya karena air konsumsi yang paling sering digunakan, tapi makanan dan minuman juga menjadi risiko dari sumber penularan," tuturnya.

Sebelumnya Pemkab Pacitan menetapkan status KLB pada wabah hepatitis A. Status tersebut muncul setelah ratusan warga Pacitan, Jawa Timur, terjangkit penyakit yang menyerang organ hati tersebut.

Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Anung Sugihantono menduga air minum tercemar jadi sumber penularan penyakit hepatitis A di Pacitan.

Data per 30 Juni 2019, Kepala Dinas Kesehatan Jatim, Kohar Hari Santoso mengatakan jumlah pasien mencapai 957 orang.

Jumlah tersebut tersebar di sejumlah kecamatan di Pacitan, yakni di Sudimoro dengan 527 orang, Ngadirojo 176 orang, Sukorejo 82 orang, Tulakan 69 orang, Wonokarto 54 orang, Arjosari 33 orang, Bubakan 25 orang, Tegalombo 5 orang dan Ketrowonojoyo 4 orang.

[Gambas:Video CNN] (sas/osc)