Sisa Gas Air Mata dan Mural Perlawanan Mahasiswa di Senayan

CNN Indonesia | Rabu, 25/09/2019 11:55 WIB
Aroma gas air mata masih terasa di kawasan sekitar Gedung DPR. Coretan di tembok juga masih bisa dilihat oleh pengendara. Coretan bentuk perlawanan dan kemarahan mahasiswa terhadap anggota DPR. (CNN Indonesia/Tiara Sutari)
Jakarta, CNN Indonesia -- Aura perlawanan masih terasa di sepanjang jalan di kawasan Senayan hingga Gedung DPR, yang menjadi medan 'pertempuran' antara massa dan aparat keamanan dalam demonstrasi berujung bentrok, semalam. Di beberapa titik jalan, sisa gas air mata pun masih teras pedas di mata.

Tak jarang pengendara sepeda motor berhenti untuk sekadar cuci muka atau mengucek mata mereka yang berubah kemerahan. Sementara di sepanjang jalan, tembok-tembok dipenuhi coretan kemarahan dan perlawanan seperti 'Lawan DPR', 'Reformasi Dikorupsi' atau 'Fuck DPR'.

Kalimat-kalimat itu ditulis para mahasiswa dan massa yang kemarin serentak berunjuk rasa di depan gedung wakil rakyat. Mereka menolak sejumlah rancangan undang-undang yang dianggap memberangus kebebasan dan demokrasi, serta mematikan KPK. Kalimat perlawanan itu ditulis dengan cat merah dan hitam 


Penulisannya serampangan. Tak jarang kalimat satu dengan yang lainnya saling bertumpukan. Tak ada keindahan dalam cara penulisan tersebut, seolah disengaja sebagai simbol pemberontakan terhadap otoritas para wakil rakyat.

Kemarin malam, ribuan mahasiswa bersama elemen masyarakat sipil memang menunjukkan kemarahan mereka kepada anggota DPR. Mereka merobohkan gerbang DPR, melawan aparat, dan tak mengindahkan seruan-seruan moral dari politikus lama. 

Aroma Gas Air Mata dan Jejak Perlawanan Mahasiswa di SenayanCoretan mahasiswa dan massa menghujat anggota DPR. (CNN Indonesia/Tiara Sutari)
Efek kemarahan massa dan mahasiswa menciptakan kerusakan sejumlah fasilitas umum. Menyusuri jalanan Senayan, tak sedikit tembok ambrol dan pagar yang dirobohkan secara paksa.

Salah satu restoran mewah di dekat Gedung DPR turut menjadi korban. Bagian depan gerbangnya hangus dan ambrol dibakar massa.

Baliho-baliho, yang sekali lagi berisi hujatan terhadap anggota Dewan pun terpampang jelas. Bahkan tak sedikit hujatan bernada kotor ditujukan pada para wakil rakyat itu.

'DPR Bego, DPR Sehat?, 'DPR Opo?', hingga ajakan untuk melawan DPR terpampang jelas di tembok bawah flyover Senayan.

Warna tinta merah dan hitam membubuhi tembok ini. Di dekat lokasi teronggok rangka sepeda motor yang tak lagi jelas bentuknya. Sepeda motor ini dibakar saat bentrok antara aparat dan mahasiswa.

Tak ada yang tersisa dari tembok flyover Senayan. Semua dipenuhi coret kemarahan dan perlawanan, serta bekas-bekas massa dan mahasiswa. 

Di sebuah sudut, beberapa petugas kebersihan hilir mudik membersihkan sisa-sisa kemarahan mahasiswa dan bentrokan polisi kemarin.

Petugas Prasarana dan Sarana Umum juga mulai mengecat ulang tembok-tembok yang berisi coretan mahasiswa. 

[Gambas:Video CNN]




(tst/wis)