Jasa Raharja Gelar Mudik Gratis Natal & Tahun Baru

Advertorial, CNN Indonesia | Sabtu, 21/12/2019 00:00 WIB
Jasa Raharja Gelar Mudik Gratis Natal & Tahun Baru Jasa Raharja melepas kepergian pemudik (Foto: dok. Jasa Raharja)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Darat bekerja sama dengan PT Jasa Raharja untuk ketiga kalinya melaksanakan Mudik Gratis Natal 2019 & Tahun Baru 2020 (Nataru), mengingat pelaksanaan Mudik Gratis Nataru 2018 berjalan dengan lancar dan sangat membantu masyarakat yang ingin melakukan mudik. Mudik Gratis Nataru 2019 mengambil tagline "Mudik Bareng Asyik Lancar".

Direktur Utama PT Jasa Raharja (Persero), Budi Rahardjo S., menyampaikan bahwa pada Mudik Gratis Nataru 2019, Jasa Raharja berkontribusi sebanyak 20 bus dan 4 kapal laut atau 2.100 pemudik.

Lebih lanjut Budi mengatakan bahwa tujuan dari kegiatan penyelenggaraan Mudik Gratis NATARU 2019 antara lain:


1. Pengalihan pemudik pengguna sepeda motor ke moda transportasi bus dan kapal laut untuk meminimalisir risiko kecelakaan lalu lintas.

2. Memenuhi keinginan masyarakat ekonomi menengah ke bawah untuk mudik ke kampung halaman.

3. Langkah konkret peran BUMN dalam kegiatan pencegahan kecelakaan.

4. Peningkatan brand awareness dan positioning perusahaan.

Tujuan dan titik keberangkatan Mudik Gratis Nataru 2019 melalui moda transportasi bus dan kapal laut akan diberangkatkan dari 6 titik keberangkatan (2 titik di Pulau Jawa dan 4 titik di luar Pulau Jawa) dan terdiri dari 9 kota tujuan (5 titik di Pulau Jawa dan 4 titik di luar Pulau Jawa) dengan rincian:

Moda Bus : 20 unit membawa 960 pemudik.
Moda Kapal Laut : 4 trip membawa 1.140 pemudik.
Direktur Utama PT Jasa Raharja, Budi Rahardjo S. Dan jajarannya (Foto: dok. Jasa Raharja)
Dari beberapa pemudik yang diwawancara oleh Direktur Utama PT Jasa Raharja (Persero) mengungkapkan sangat terbantu dengan adanya Mudik Nataru 2019 dengan fasilitas moda transportasi yang nyaman.

Jasa Raharja selain memberikan santunan meninggal dunia, cacat tetap dan penggantian biaya rawatan kepada korban kecelakaan lalu lintas di darat, laut dan udara sebagaimana diatur berdasarkan UU No. 33 dan 34 tahun 1964, juga sangat peduli kepada para pemudik dengan memberikan pelayanan bekerja sama dengan mitra terkait (Polri, Kementerian Perhubungan, BPJS dan lainnya) berupa kegiatan antara lain:

1. Mendirikan Posko Kesehatan Terpadu di 60 titik yang berlokasi di terminal, stasiun kereta api, pelabuhan penyeberangan dan lokasi strategis sepanjang jalur mudik guna melakukan pengecekan kesehatan terhadap para pengemudi dan kernet angkutan umum, calon penumpang serta para petugas di lapangan. Pada Pos Kesehatan Terpadu tersebut tersedia obat- obatan gratis untuk gangguan penyakit ringan, agar perjalanan berjalan lancar tanpa ada gangguan di jalan.

2. Mengoperasikan 38 unit Mobil Unit Keselamatan Lalu Lintas (MUKL) dan Mobil Pelayanan Keliling bersama Bidokkes Polda di wilayah khususnya pada jalur mudik untuk melakukan pengecekan kesehatan bagi sopir bis/non bis dan masyarakat yang melintas.

3. Sinergi dengan Kemenhub dalam Posko Terpadu di 120 lokasi untuk memudahkan koordinasi dengan mitra kerja terkait dan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat secara responsif.

4. Menyiagakan 2.000 petugas Jasa Raharja di seluruh Indonesia siaga 24 jam untuk memonitor kasus kecelakaan lalu lintas yang terjadi selama periode Pam NATARU 2019 serta memproses segera santunan bagi korban kecelakaan (pelayanan real time Jasa Raharja via gadget movis).

5. Upaya pencegahan kecelakaan berupa pemasangan spanduk himbauan keselamatan di 1.300 titik lokasi dan distribusi ke mitra kerja berupa sarana keselamatan sebanyak 2.210 unit.

"Kami terus berkomitmen dalam memberikan pelayanan terbaik, cepat dan tepat sebagai wujud negara hadir bagi korban kecelakaan alat angkutan umum dan korban kecelakaan lalu lintas jalan, hal ini dibuktikan selama periode sampai dengan November 2019 lebih dari 80% korban meninggal dunia di tempat kejadian dapat dibayarkan kurang dari 2 hari, sehingga apabila di rata-rata penyerahan santunan bagi korban meninggal dunia dapat diselesaikan dalam waktu 1 hari 17 jam," ucap Budi dalam keterangan tertulis.
Jajaran Direksi Jasa Raharja melepas kepergian pemudik (Foto: dok. Jasa Raharja)
Revolusi industri 4.0 menjadi sebuah peluang untuk melakukan transformasi pelayanan berupa digitalisasi transaksi keuangan (cashless payment). Jasa Raharja telah melakukan penyerahan santunan dengan sistem cashless. Santunan langsung ditransfer ke rekening korban/ahli waris korban. Jasa Raharja telah bekerja sama dengan bank pemerintah sehingga pembayaran bisa dilakukan pada Sabtu/Minggu/hari libur.

"Sampai dengan November 2019 terdapat 1.728 rumah sakit di seluruh Indonesia yang telah bekerja sama dengan nilai kontribusi biaya yang dibayarkan secara Overbooking (mekanisme penjaminan biaya perawatan rumah sakit) sebesar 88,84% artinya sebagian besar jumlah korban yang terjamin Jasa Raharja tidak perlu mengeluarkan dana untuk membayar ke Rumah Sakit karena pihak rumah sakit yang langsung menagih ke Jasa Raharja," ujarnya.

Sampai dengan November 2019, Jasa Raharja telah serahkan santunan sebesar Rp 2,45 triliun bagi korban kecelakaan alat angkutan umum dan korban kecelakaan Lalu Lintas Jalan.

"Nilai ini mengalami peningkatan sebesar 5,57% dibandingkan periode yang sama tahun 2018," tutupnya. (adv/adv)