Kemensos Salurkan Bantuan ke Korban Banjir Bekasi

CNN Indonesia | Jumat, 03/01/2020 05:10 WIB
Kemensos memberikan bantuan ke warga Kelurahan Margahayu, Bekasi, berupa logistik seperti makanan anak, mi instan, tenda gulung, kasur, peralatan keluarga. Banjir di Bekasi. (Dok. Istimewa).
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Sosial mulai mendistribusikan bantuan logistik untuk korban terdampak banjir di Kota Bekasi, Jawa Barat. Bantuan diberikan oleh Dirjen Perlindungan dan Jaminan Sosial, Harry Hikmat saat bersama jajaran Kemensos meninjau langsung lokasi banjir di Kelurahan Margahayu, Kecamatan Timur, Kota Bekasi, Kamis (2/1).

Di lokasi itu Harry membagikan logistik kepada ribuan warga Margahayu terdampak banjir yang diakibatkan curah hujan dengan intensitas tinggi serta luapan Kali Bekasi tersebut.

"Selain meninjau langsung, kami distribusikan bantuan sebesar Rp2,43 miliar untuk warga terdampak banjir," kata Harry, dikutip dari Antara.


Bantuan terdiri dari makanan anak, mi instan, tenda gulung, kasur, peralatan keluarga, dan bantuan perlengkapan Tagana.

Menteri Sosial, Juliari P Batubara mengatakan bantuan kebutuhan dasar secara bertahap sudah dikirimkan ke wilayah terdampak sekaligus juga mengaktifkan dapur umum lapangan dan menyiagakan personel Tagana untuk membantu evakuasi warga.

"Pendistribusian logistik terus dilakukan selama beberapa hari ke depan," katanya.

Menurut dia sebagaimana arahan Presiden Joko Widodo, dalam setiap kejadian bencana pemerintah harus segera turun memberikan pemenuhan kebutuhan dasar terhadap warga dan memastikan mereka ditangani dengan sebaik-baiknya. Untuk itu semua jajaran diminta untuk koordinasi dan langsung turun membantu korban banjir.

Pada saat bencana tugas Kementerian Sosial adalah mengaktivasi sistem yang sudah dipersiapkan untuk penanggulangan bencana alam secara terpadu. Sistem yang dimaksud adalah Klaster Nasional yang dikoordinasikan oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dimana Kementerian Sosial bertugas dalam Klaster Perlindungan dan Pengungsian serta Klaster Logistik.

"Fokus penanganan adalah evakuasi pengungsi ke tempat aman, serta kelompok rentan yang terdiri atas lansia, anak-anak, penyandang disabilitas, dan kelompok khusus lainnya," ungkapnya.

Kementerian Sosial mengerahkan seluruh potensi penanggulangan bencana alam yakni pengerahan personil TAGANA dan Sahabat TAGANA, KSB, Kendaraan Siaga Bencana, barang persediaan, alat evakuasi, alat dan sistem komunikasi, dan kerja sama lembaga pemerintah dengan NGO.

[Gambas:Video CNN] (Antara/osc)