Polisi Minta Pemudik Pulang Lebih Awal Demi Hindari Kemacetan

CNN Indonesia | Minggu, 02/08/2020 05:42 WIB
Ada kenaikan 48 persen jumlah kendaraan keluar Jakarta di masa libur Iduladha, polisi pun meminta pemudik pulang lebih awal hindari macet. Ilustrasi arus balik. (Foto: ANTARA FOTO/Dedhez Anggara)
Jakarta, CNN Indonesia --

Polri mengimbau para pemudik yang merayakan hari raya Iduladha di kampung halaman untuk mengantisipasi terjadinya kemacetan dalam perjalanan kembali ke Jakarta dengan pulang lebih awal.

Antisipasi ini perlu karena diprediksi Minggu (2/8) merupakan puncak arus balik menuju arah Jakarta dan sekitarnya sehingga berpotensi menimbulkan kemacetan.

"Kami khawatir kalau para pemudik tidak bisa menyesuaikan dengan kondisi di lapangan, kemacetan tidak bisa dihindarkan. Untuk itu, pulang balik lebih awal akan lebih baik. Dan perjalanan pun akan lebih nyaman," kata Kepala Korps Lalu Lintas Polri Irjen Istiono melalui siaran pers, diterima di Jakarta, Sabtu (1/8) malam, dikutip dari Antara.


Pihaknya juga mengimbau agar masyarakat yang melakukan perjalanan mudik bisa mengatur perjalanan dan menyesuaikan waktu untuk menghindari kemacetan arus lalu lintas.

Selain itu, pihaknya meminta masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan dan menjaga imunitas tubuh.

"Gunakan masker, jaga jarak dan selalu cuci tangan wajib dilakukan," tuturnya.

Infografis Cek Poin PSBB dan Larangan Mudik di DKI JakartaSaat mudik masih dilarang, polisi menerapkan sejumlah pos pemantauan PSBB di DKI Jakarta (Foto: CNNIndonesia/Asfahan Yahsyi)

Pihaknya memprediksi pada arus balik Iduladha ada 160 ribu kendaraan pemudik yang kembali ke Jakarta melalui gerbang Tol Cikampek Utama dan 140 ribu melalui Kalihurip Utama. Arus kendaraan pun akan bertemu dan menumpuk di titik KM 66.

Pihaknya pun melakukan antisipasi, salah satunya, dengan melakukan rekayasa lawan arus atau contraflow.

"Oleh karenanya, perlu dipersiapkan lebih awal untuk menerapkan contra flow dari km 65 sampai dengan km 47 arah Jakarta," imbuh Istiono.

Kedua, melakukan pengalihan arus kendaraan barang, mulai Sabtu (1/8) sampai dengan Senin (3/8) pukul 08.00 WIB.

Pihaknya melarang kendaraan barang sumbu tiga ke atas dari Jawa Tengah menuju Jakarta masuk tol. Kendaraan ini dialihkan melewati jalur arteri atau jalan nasional.

Pengalihan dimulai dari perbatasan Tol Jatim, Jateng, dan pintu keluar Tol Jateng.

Brigjen Pol Istiono sebagai Kepala Korlantas (kakorlantas) Polri saat acara pisah sambut menggantikan Irjen Pol Refdi Andri di gedung parkir NTMC Polri. Jakarta. Selasa 19 November 2019. CNN Indonsia/Andry NovelinoKakorlantas Polri Istiono memprediksi ada penumpukan kendaraan di KM 66 saat puncak arus balik, Minggu (2/8). (Foto: CNN Indonesia/Andry Novelino)

Istiono juga menyebut tempat istirahat atau rest area akan ditutup apabila sudah penuh dengan menggunakan sistem buka tutup tiap 2 jam.

Terpisah, Dwimawan Heru, Corporate Communication & Community Development Group Head PT Jasa Marga (Persero), menyebut kendaraan yang melintas di jalan Tol Jakarta-Cikampek meningkat hingga 183.204 unit pada masa libur Hari Raya Iduladha 1441 Hijriah.

"Secara umum ada peningkatan kendaraan yang melintasi jalan Tol Jakarta-Cikampek sejak H-1 hingga hari-H Iduladha," kata dia, dalam siaran persnya, Sabtu (1/8) dikutip dari Antara.

Ia menyampaikan total kendaraan yang melintasi jalan Tol Jakarta-Cikampek sejak H-1 hingga hari-H Iduladha totalnya mencapai 183.204 kendaraan.

"Dibandingkan dengan arus lalu lintas di waktu normal, tentunya meningkat. Peningkatannya sekitar 48 persen," katanya.

Rinciannya, kendaraan dari Jakarta dan sekitarnya yang melintasi jalan Tol Jakarta-Cikampek menuju arah Tol Cipali mencapai 97.541 kendaraan. Catatan itu terlihat dari data kendaraan yang ke luar dari gerbang Tol Cikampek Utama.

Sejumlah petugas kepolisian terlihat berjaga di kawasan tol Cikarang Barat, Bekasi, Jawa Barat, pada Kamis, 21 Mei 2020. CNNIndonesia/Adhi WicaksonoPada masa Iduladha, tak ada lagi pelarangan mudik seperti di era Idulfitri. (Foto: CNNIndonesia/Adhi Wicaksono)

Selain itu, kendaraan yang keluar dari Gerbang Tol Kalihurip Utama menuju jalan Tol Cipularang berjumlah 85.663 kendaraan.

Terkait dengan peningkatan volume kendaraan yang melintas itu, PT Jasa Marga mengaku siap mengantisipasi kemungkinan melonjaknya kendaraan pada arus balik Hari Raya Idul Adha. Bahkan petugas siap melakukan rekayasa lalu lintas di lapangan.

(Antara/arh)

[Gambas:Video CNN]