Gatot Dapat Bintang Mahaputera karena Mantan Anggota Kabinet

CNN Indonesia
Jumat, 06 Nov 2020 11:54 WIB
Mahfud MD menegaskan pemberian Bintang Mahaputera kepada Gatot karena purnawirawan jenderal TNI itu pernah menjadi anggota kabinet Presiden Jokowi. Menko Polhukam Mahfud MD. (Dok. Humas Polhukam)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menjelaskan pemberian tanda bintang kehormatan kepada Jenderal TNI (Purn) Gatot Nurmantyo sama halnya kepada menteri lain yakni penghormatan atas pengabdian mereka kepada negara sebagai anggota kabinet.

Rencananya, pemerintah akan menyematkan Bintang Mahaputera kepada Gatot pada 11 November nanti, atau sehari setelah peringatan Hari Pahlawan. Mahfud menerangkan bahwa semua pihak yang pernah masuk dalam jajaran kabinet pemerintahan hingga satu periode umumnya mendapat tanda bintang kehormatan itu, termasuk pula Kapolri dan Panglima TNI.

"Gatot Nurmantyo itu pernah jadi panglima [TNI]. Panglima itu adalah anggota kabinet. Semua anggota kabinet yang mendapat tugas di pemerintahan sampai satu periode selesai itu mendapat Bintang Mahaputera Adipradana," demikian keterangan Mahfud yang disampaikannya lewat rekaman video, Jumat (6/11).

Mahfud menerangkan bahwa Kapolri, Panglima, begitu pun Kepala Staf dari tiga matra TNI, berhak mendapat Bintang Mahaputera meskipun tak satu periode berada di kabinet menduduki jabatannya.

"Kenapa? Karena jabatan panglima TNI dan kapolri ini ada periodenya, presiden mau dipasang, selesai diberhentikan, gitu aja," kata dia.

"Oleh sebab itu Gatot itu termasuk dalam anggota kabinetnya Pak Jokowi yang belum mendapat," imbuh Mahfud.

Presiden Jokowi bertemu tokoh lintas agama didampingi Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo dan Kapolri Jenderal Tito Karnavian.Gatot Nurmantyo saat menjadi Panglima TNI bersama Tito Karnavian yang kala itu Kapolri mendampingi Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menerima tokoh lintas agama di Istana Kepresidenan, Jakarta, 16 Mei 2017. (CNN Indonesia/Christie Stefanie)

Selain Gatot, Mahfud menyebut ada setidaknya sekitar 30 orang mantan pembantu presiden yang belum mendapatkan Bintang Mahaputera.

"Yang akan mendapatkannya banyak ada 30 orang lebihlah: Ada Susi Pudjiastuti, itu kan orang kritis kan juga tetap dapat; Ada Retno Marsudi; kemudian Luhut Pandjaitan; dan beberapa menteri yang sudah selesai tapi belum pernah mendapat itu nanti akan diberikan tanggal 11 [November]," tutur Mahfud.

Oleh karena itu, Mahfud pun membantah pemberian Bintang Mahaputera kepada Gatot kali ini sebagai upaya 'pembungkaman' kekritisannya terhadap pemerintah.

"Ndak aneh, karena dia anggota kabinet dan bersama yang lain," tutur mantan hakim konstitusi tersebut.

Sebagai informasi, Bintang Mahaputera berada satu tingkat di bawah bintang tertinggi, Bintang Republik Indonesia.

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan dijelaskan Bintang Mahaputera terdiri atas lima kelas: Bintang Mahaputera Adipurna, Bintang Mahaputera Adipradana, Bintang Mahaputera Utama, Bintang Mahaputera Pratama, dan Bintang Mahaputera Nararya.

Merujuk pada UU tersebut, PP 35/2020 mengatur pemberian tanda kehormatan berupa Bintang Republik Indonesia, Bintang Mahaputera, Bintang Jasa, Bintang Kemanusiaan, Bintang Penegak Demokrasi, dan Bintang Budaya Parama Dharma dilakukan pada peringatan hari-hari besar nasional.

(tst/kid)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER