Sepak Terjang Teror Ali Kalora, Pimpinan MIT Penerus Santoso

CNN Indonesia | Selasa, 01/12/2020 13:08 WIB
Ali Kalora merupakan pemimpin MIT penerus dari teroris lain di Poso, Santoso. Ia terlibat jaringan teror sejak 2011 dan mulai memimpin MIT pada 2016. Kapolda Sulawesi Tengah Irjen Pol Abdul Rakhman Baso (kedua kanan) meninjau lokasi serangan yang diduga dilakukan kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora. (Foto: ANTARA FOTO/Humas Polres Sigi)
Jakarta, CNN Indonesia --

Nama Ali Ahmad alias Ali Kalora mencuat setelah polisi menduga kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) jadi dalang di balik aksi teror di Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah.

Kelompok teroris pimpinan Ali Kalora itu disebut membantai satu keluarga dan membakar tujuh rumah di Desa Lemban Tongoa, Sigi. Empat orang tewas akibat aksi tersebut.


Ali Kalora menggawangi pergerakan MIT setelah Santoso tewas dan kemudian Basri ditangkap Satgas Tinombala pada 2016 setelahnya.

Pada 2016 itu pulalah kepemimpinan MIT beralih padanya.

Memang tak setenar Santoso, tapi Ali Kalora juga bukan nama baru di jaringan teroris MIT. Nama dia sudah disebut dan digadang-gadang bersama Basri untuk menjadi penerus Santoso.

Ali disebut memiliki kemampuan gerilya dan mempertahankan diri. Lahir dan lama di Poso juga membuat dia dipercaya menjadi penunjuk arah dan jalan di hutan kampung halamannya tersebut.

Aparat memperkirakan selama ini Ali Kalora bersembunyi di hutan-hutan di kawasan antara Kabupaten Poso dan Kabupaten Parigi Moutong. Ia bergabung dengan MIT pada 2011 silam. Tak berselang lama, Ali langsung terlibat serangkaian aksi teror di wilayah Poso, Sulawesi Tengah.

Tapi menurut pengamat teroris, Ali belum sampai terjun ke medan perang. Sementara Tito Karnavian saat masih menjabat Kapolri sempat menyebut bahwa kemampuan kepemimpinan Ali berbeda dengan Santoso dan Basri. Termasuk soal militansi dan spesialisasi.

Aksi pertama yang dilakukannya disebut mengakibatkan dua aparat kepolisian meninggal. Teror ini terjadi pada 25 Mei 2011 silam. Ali bersama beberapa anggota MIT melakukan penyerangan dan penembakan ke polisi di Jalan Eni Saenal.

Tak berhenti di situ, pada 2012 ia berturut-turut melakukan aksi teror. Korbannya kebanyakan warga biasa yang tewas di tempat.

Dimulai pada 26 Agustus 2012, Ali terlibat aksi penembakan terhadap warga atas nama Noldy Ambulando di Desa Sepe, Poso, Noldy tewas setelah diberondong peluru Ali Kalora.

Teror Ali belanjut pada 29 September 2012. Ia dipercaya ikut dalam aksi peledakan bom di Desa Korowou, Kabupaten Morowali. Kemudian pada 10 Oktober 2012 Ali kembali terlibat dalam aksi peledakan bom di Kelurahan Kawua, Kabupaten Poso.

Polisi memeriksa bangunan yang dibakar dalam serangan yang diduga dilakukan oleh kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora di Dusun Lewonu, Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Sabtu (28/11/2020). Serangan yang diduga dilakukan kelompok teroris MIT pimpinan Ali Kalora yang terjadi pada Jumat (27/11/2020) tersebut menewaskan empat orang warga, beberapa rumah warga dibakar dan mengakibatkan warga mengungsi ke tempat yang aman. Hingga kini aparat TNI dan Polri yang tergabung dalam Satgas Tinombala bersama Kepolisian setempat masih berupaya mengejar para pelaku. ANTARA FOTO/Humas Polres Sigi/Handout/wsj.Polisi memeriksa bangunan yang dibakar dalam serangan yang diduga dilakukan oleh kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora di Dusun Lewonu, Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Sabtu (28/11/2020). (Foto: ANTARA FOTO/Humas Polres Sigi)

Tak puas melakukan teror bom, pada 16 Oktober di tahun yang sama ia melakukan serangkaian pembunuhan terhadap dua anggota Polres Poso yaitu Briptu Andi Sappa dan Brigadir Sudirman di dusun Tamanjeka, Kabupaten Poso.

Jejaknya mengalir, Ali lantas terlibat dalam peledakan bom di Desa Pantangolemba, Kabupaten Poso. Dia kemudian melakukan penyerangan di Mapolsek Poso Pesisir Utara. Dalam kejadian ini memang tak ada korban jiwa.

Ali juga sempat melakukan penculikan pada 9 Desember 2014 silam. Dia bersama kelompoknya menculik warga atas nama Obet Sabola dan pamannya Yunus Penini di Desa Sedoa, Kabupaten Poso.

Tak hanya menculik, Ali juga sempat melakukan penyanderaan sekaligus pembunuhan pada 27 Desember 2014, dua warga Desa Tamandue, Kabupaten Poso meninggal dalam kejadian ini.

Kemudian pada 2015, gaya teror Ali berubah. Dia mulai melancarkan aksi membunuh dan memutilasi tubuh korban.

Kejadian mutilasi pertama Ali yang diketahui aparat terjadi pada September 2015. Mutilasi dilakukan terhadap 3 warga di Kabupaten Parigi Moutong.

Lantas menyusul itu, aksi serupa juga dilakukan terhadap warga Desa Salubanga, Parigi Moutong bernama Ronal Batua alias Anang. Ali bahkan tak segan menembak polisi yang sedang mengevakuasi jasad warga di Desa Salubanga.

Akibat kejadian tersebut, dua polisi mengalami luka tembak namun berhasil diselamatkan.

Kini Ali kembali melancarkan aksinya hingga mengakibatkan empat warga Sigi tewas. Tak hanya aparat kepolisian melalui Satgas Tinombala, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto juga turut menerjunkan pasukan khusus guna membantu Satgas Tinombala memburu dan menyergap Ali Kalora dan kelompoknya.

(tst/nma/NMA)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK