Milenial dan Gen Z Sumbang Kasus Covid-19 Terbesar di Kalsel

CNN Indonesia | Sabtu, 13/03/2021 15:57 WIB
Kaum milenial merupakan kelompok masyarakat yang paling tinggi tingkat mobilitasnya. Mereka menyumbang 43 persen kasus positif Covid-19 di Kalsel. Petugas medis menyiapkan sampel tes swab di halaman Laboratorium Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Selasa (9/6/2020). (ANTARA FOTO/BAYU PRATAMA S)
Jakarta, CNN Indonesia --

Anggota Tim Pakar Universitas Lambung Mangkurat (ULM) untuk Percepatan Penanganan Covid-19 Hidayatullah Muttaqin mengatakan laju penyebaran virus corona di Kalimantan Selatan lebih banyak didorong oleh kaum milenial.

"Kelompok umur 26 hingga 35 tahun atau generasi milenial dan 36-45 tahun menyumbangkan 43 persen kasus positif Covid-19 di Kalsel sejauh ini," kata Muttaqin di Banjarmasin, dikutip Antara, Sabtu (13/3).

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kalsel, selain kaum milenial kelahiran 1980 hingga 1994, generasi Z yaitu dari rentang usia 12 hingga 25 tahun juga berkontribusi sebanyak 17 persen kasus provinsi. Setelah itu, kelompok umur 46-55 tahun sebanyak 17 persen dan di atas 56 tahun sebesar 13 persen kasus.


Muttaqin mengatakan kaum milenial merupakan kelompok masyarakat yang diindikasikan paling tinggi tingkat mobilitasnya, khususnya di tingkat lokal. Mereka generasi yang secara umum memenuhi lapangan kerja pada saat ini, sehingga mobilitasnya tinggi terkait aktivitas pekerjaan.

Selain itu, generasi mileniai juga cenderung relatif mapan untuk memenuhi kebutuhan pangan dengan berbelanja dan makan di restoran. Sementara kaum milenial dari kalangan ibu-ibu aktivitasnya juga tidak dapat lepas dari kegiatan berbelanja di pasar, minimarket dan pusat perbelanjaan.

Sementara, generasi Z cenderung belum mapan karena sebagian besar masih sekolah atau baru mendapatkan pekerjaan. Sehingga mobilitasnya cenderung berada di tempat-tempat terbuka yang tidak perlu keluar banyak biaya atau bahkan gratis.

"Dalam data Google, kegiatan Gen Z ini yang cenderung menopang kenaikan mobilitas di taman," beber Muttaqin.

Meskipun kelompok masyarakat yang paling banyak terpapar kaum milenial dan generasi Z, tetapi risiko kematian paling tinggi dialami oleh penduduk usia lanjut.

Dalam hal proporsi kasus kematian karena Covid-19, data Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Selatan menunjukkan 48 persen kasus kematian dialami penduduk berumur 56 tahun ke atas. Kemudian 32 persen menimpa kelompok umur 46 hingga 55 tahun dan 17 persen kaum milenial.

"Jika kita dapat mengondisikan mobilitas dan penerapan protokol kesehatan di kalangan kaum milenial dan Gen Z, maka laju kasus Covid-19 dapat diturunkan," jelasnya.

Pengurangan kasus penularan di kedua kelompok generasi tersebut, menurutnya, dapat berdampak baik terhadap penurunan penyebaran Covid-19 kelompok usia 46-55 tahun dan usia lanjut. Dengan begitu risiko kematian dapat berkurang.

(Antara/pmg)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK