TNI Ditusuk Hingga Tewas, Pelaku Minta Maaf ke Atasan Korban

CNN Indonesia | Jumat, 24/09/2021 16:04 WIB
Tersangka penusukan prajurit TNI Sertu Yorhan Lopo meminta maaf kepada keluarga dan atasan korban atas perbuatannya di Cimanggis, Depok, Jawa Barat. Foto ilustrasi. Tersangka penusukan prajurit TNI Sertu Yorhan Lopo meminta maaf kepada keluarga dan atasan korban atas perbuatannya di Cimanggis, Depok, Jawa Barat. (iStockphoto/Marccophoto)
Jakarta, CNN Indonesia --

Tersangka berinisial I yang menusuk prajurit TNI Sertu Yorhan Lopo meminta maaf atas perbuatan yang dilakukannya di Cimanggis, Depok, Jawa Barat.

Permintaan maaf ini juga disampaikan kepada atasan korban yakni Komandan Menzikon Puziad TNI AD, Kolonel Czi Nurdihin Adi Nugroho yang turut hadir dalam konferensi pers di Polrestro Depok, Jumat (24/9).

"Minta maaf Bapak untuk perlakuan saya kepada anggota Bapak, terutama buat keluarganya, saya minta maaf, terima kasih," kata tersangka I.


Dalam kesempatan itu, tersangka I mengaku bahwa dirinya tak mengenal korban Yorhan. Ia juga menyatakan bahwa aksinya itu dilakukan secara spontan.

"Enggak kenal (dengan korban)," ujarnya.

Sementara itu, Komandan Menzikon Puziad TNI AD, Kolonel Czi Nurdihin Adi Nugroho menyampaikan bahwa pihaknya menyerahkan kasus ini ke pihak kepolisian.

Sebab, tersangka dalam kasus ini merupakan seorang warga sipil.

"Kami percaya pada Polres yang akan melakukan proses hukum lanjutan," ucap Nurdihin.

Sebelumnya, Sertu Yorhan Lopo meninggal dunia karena ditusuk saat mencoba melerai perkelahian pada Rabu (22/9).

Ini bermula saat seseorang berinisial M dan A terlibat konflik. Konflik berlanjut dan M memanggil rekan-rekannya dari Jakarta Selatan.

Saat itu, korban Yorhan yang merupakan prajurit TNI datang dan mencoba melerai. Namun, nahas ia justru ditusuk oleh tersangka I.

Kapolres Metro Depok Kombes Imran Edwin Siregar menyebut tersangka I menusuk prajurit TNI, Sertu Yorhan Lopo karena dalih solidaritas.

"Pelaku tidak mabuk cuma karena solidaritas teman-temannya saja," kata Imran di Mapolres Metro Depok, Jawa Barat, Jumat (24/9/2021).

Atas perbuatannya, tersangka I dikenakan Pasal 338 KUHP dan Pasal 351 KUHP dengan ancaman hukuman pidana 15 tahun penjara.

(dis/pmg)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK