Kasus Bupati Penajam Paser Utara, KPK Usut Aliran Dana ke Partai

CNN Indonesia
Senin, 17 Jan 2022 10:01 WIB
KPK tidak menutup kemungkinan menetapkan tersangka baru seiring pengembangan proses penyidikan. Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Alexander Marwata menyampaikan keterangan pers tentang pengumuman dan penahanan tersangka di Gedung KPK Merah Putih, Jakarta, Kamis (13/1/2022). (ANTARA/RENO ESNIR)
Jakarta, CNN Indonesia --

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan bakal mendalami dugaan aliran dana suap Bupati Penajam Paser Utara Abdul Gafur Mas'ud untuk pemilihan calon ketua DPD Partai Demokrat Kalimantan Timur.

Langkah tersebut dilakukan lantaran Abdul Gafur merupakan Ketua DPC Partai Demokrat Balikpapan dan tengah mencalonkan diri sebagai ketua DPD Partai Demokrat Kaltim.

"Soal peruntukan dugaan uang yang diterima tersangka untuk apa, apakah ada kaitannya dengan agenda pemilihan ketua DPD Partai Demokrat Kalimantan Timur, KPK saat ini masih akan terus melakukan pemeriksaan dan mengembangkannya," ujar Plt. Juru Bicara KPK Ali Fikri, dalam keterangan tertulis, Minggu (16/1).


Ali mengatakan, KPK sampai saat ini masih terus mengumpulkan alat bukti dari aliran uang terkait dugaan suap pengadaan barang dan jasa serta perizinan yang diterima Abdul Gafur.

Menurutnya, bukan tidak mungkin akan ada penetapan tersangka baru apabila nantinya ditemukan keterlibatan pihak lain dalam perkara suap tersebut. Termasuk keterlibatan partai politik didalamnya.

"KPK masih punya banyak waktu untuk bekerja menyelesaikan perkara ini hingga tuntas. Sepanjang ditemukan ada bukti yang cukup keterlibatan pihak lain, kami pastikan KPK akan menetapkannya sebagai tersangka," jelasnya.

"KPK minta publik ikut mengawasi proses penanganan perkara ini. Namun demikian, (KPK) tidak prematur menyimpulkan pihak-pihak mana saja yang akan terlibat," kata dia melanjutkan.

Abdul Gafur bersama lima orang lainnya ditetapkan KPK sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait kegiatan pekerjaan pengadaan barang dan jasa serta perizinan di Kabupaten Penajam Paser Utara tahun 2021-2022.

Selain Abdul Gafur, tiga tersangka lain diduga sebagai penerima suap yaitu Bendahara Umum DPC Partai Demokrat Balikpapan, Nur Afifah Balqis; Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (PUTR) Kabupaten Penajam Paser Utara, Edi Hasmoro; dan Kepala Bidang Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Kabupaten Penajam Paser Utara, Jusman. Sedangkan satu tersangka diduga pemberi suap ialah Achmad Zuhdi alias Yudi (swasta).

Dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang digelar pada Rabu, 12 Januari 2022, tim KPK menyita uang Rp1 miliar dalam koper serta rekening bank dengan saldo Rp447 juta dan sejumlah barang belanjaan.

Para tersangka tersebut saat ini sudah ditahan di Rumah Tahanan Negara (Rutan) KPK selama 20 hari pertama terhitung sejak 13 Januari sampai 1 Februari 2022.

(tfq/ain)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER