Mahasiswa Balas Tudingan Moeldoko soal Demo BBM Bela Orang Kaya

CNN Indonesia
Jumat, 30 Sep 2022 16:51 WIB
Menurut orator aksi, mahasiswa hanya dijadikan kambing hitam. Pemerintah pun tak pernah membuka data soal subsidi BBM salah sasaran. Ilustrasi. Demonstrasi mahasiswa. (Foto: CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia --

Aliansi mahasiswa yang menggelar aksi di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Jumat (30/9) membalas tudingan Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko soal demonstrasi tolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM).

Moeldoko sempat menyebut demonstrasi mahasiswa membela kepentingan orang kaya, karena BBM subsidi justru banyak dinikmati kalangan atas. Menurut mahasiswa, pemerintah tak pernah membuka data soal BBM subsidi yang salah sasaran itu.

"Katanya, subsidi BBM itu salah sasaran. Subsidi salah sasaran apakah salah kita? Tentu bukan. Salah Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf, yang bahkan sampai hari ini tak pernah membuka data berapa banyak, berapa triliun subsidi yang salah sasaran," kata Ketua BEM UI Bayu Satria Utomo dalam orasinya di Kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Jumat (30/9).


Bayu menyebut mahasiswa hanya dijadikan kambing hitam. Menurutnya, pemerintah saat ini ibarat bermain api dalam sekam.

Bayu berpendapat rezim Jokowi mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang tidak populis yang mengundang amarah rakyat.

"Miris sekali kita melihat rezim kita hari ini terus-terusan digerus oleh kebijakan-kebijakan yang tidak menguntungkan rakyatnya tetapi hanya menguntungkan oligarki," jelas dia.

Moeldoko sebelumnya menyebut demonstrasi mahasiswa menolak kenaikan harga BBM membela kepentingan orang kaya.

Dia berkata 80 persen subsidi BBM selama ini dinikmati orang kaya. Dengan demikian, ia menilai demonstrasi menolak kenaikan harga BBM membela kepentingan orang kaya. 

Menurutnya, masyarakat secara umum tak masalah dengan kenaikan harga BBM.

(pop/tsa)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER