Kemenkes Sebut Ketersediaan Vaksin Covid Mulai Menipis di Bali dan DIY

CNN Indonesia
Jumat, 30 Sep 2022 19:11 WIB
Kemenkes mengatakan persediaan vaksin Covid-19 di Bali dan Daerah Istimewa Yogyakarta mulai menipis dalam beberapa hari terakhir. Pemberian vaksin booster dosis kedua atau vaksinasi dosis keempat mulai dilakukan untuk tenaga kesehatan relawan yang bertugas di RSDC, Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, Rabu (3/8/2022). (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan persediaan vaksin virus corona (Covid-19) di Bali dan DI Yogyakarta mulai menipis dalam beberapa hari terakhir. Kondisi itu disebabkan karena aktivitas vaksinasi di dua daerah itu mengalami tren peningkatan.

Direktur Pengelolaan dan Pelayanan Kefarmasian Dina Sintia Pamela menambahkan temuan vaksin Covid-19 yang mulai menipis dilaporkan terjadi di daerah dengan tingkat pariwisata tinggi serta pusat bisnis.

"Yang kita lihat misalnya di Bali atau Yogyakarta sudah mulai menipis. Di daerah lain kita lihat ada stoknya masih cukup banyak seperti Maluku Utara dan Nusa Tenggara Timur dan beberapa daerah lain," kata Dina dalam konferensi pers, Jumat (30/9).

Melihat temuan itu, Dina mengatakan Kemenkes telah berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan masing-masing daerah yang stok vaksinnya masih banyak untuk bersedia mendistribusikan vaksin Covid-19 ke daerah yang mengalami penipisan stok.

Dina juga melaporkan, per hari ini sisa stok vaksin Covid-19 di Indonesia berkisar di 5 juta dosis dan sudah terdistribusi di seluruh daerah.

"Jadi relokasi atau memindahkan vaksin-vaksin yang berasal dari daerah yang penggunanya masih sedikit dan stoknya yang tersedia banyak kepada daerah yang membutuhkan," ujarnya.

Sementara capaian vaksinasi Indonesia per Jumat (30/9) Pukul 12.00 WIB, tercatat sebanyak 204.578.791 orang telah menerima suntikan dosis pertama. Sementara itu, 171.186.063 orang juga telah rampung menerima dua dosis suntikan vaksin.

Dengan demikian, target vaksinasi pemerintah dari total sasaran 234.666.020 orang sudah menyentuh 87,18 persen dari sasaran vaksinasi yang menerima suntikan dosis pertama. Sedangkan suntikan dosis kedua berada di angka 72,95 persen.

Sementara untuk perkembangan capaian jumlah vaksinasi booster atau dosis ketiga tercatat sebanyak 63.552.350 warga Indonesia telah menerima booster atau sudah mencapai 27,08 persen dari target.

Kemenkes juga melaporkan sebanyak 616.024 tenaga kesehatan di Indonesia sudah menerima booster kedua atau suntikan dosis keempat.

(khr/pmg)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER