2 Hakim Agung Jadi Tersangka KPK, Eks Ketua MA Kritik Pola Rekrutmen

CNN Indonesia
Jumat, 11 Nov 2022 23:05 WIB
Mantan Ketua MA Haripin Tumpa mengkritik sistem rekrutmen hakim agung yang tak lagi sepenuhnya meminta pertimbangan MA. Ilustrasi. Mantan Ketua MA Haripin Tumpa mengkritik sistem rekrutmen hakim agung yang tak lagi sepenuhnya meminta pertimbangan MA. (Foto: Adhi WIcaksono)
Jakarta, CNN Indonesia --

Mantan Ketua Mahkamah Agung (MA) Haripin A. Tumpa mengkritik sistem rekrutmen hakim agung setelah dua hakim agung di MA menjadi tersangka dugaan kasus suap penanganan perkara.

Haripin mengatakan dua hakim agung yang menjadi tersangka di KPK adalah hakim yang direkrut tanpa pertimbangan dari MA. Kedua hakim agung tersebut, Sudrajad Dimyati dan Gazalba Saleh, melewati seleksi hanya lewat Komisi Yudisial.

"Mereka itu walaupun seperti Sudrajad itu hakim karier tapi menjadi hakim agung tidak ada pendapat dri MA. Mereka ikut ujian sendiri, yang ngetes juga dari orang luar MA," kata Haripin saat dihubungi, Jumat (11/11).

Oleh karena itu, menurut Haripin, MA tak mengetahui rekam jejak para hakim tersebut. Padahal menurut Haripin, hakim agung mestinya diusulkan oleh MA.

"Zaman dulu kan begitu. Semuanya dari MA, ini yang pantes jadi hakim agung. Tidak sembarang orang bisa melamar jadi hakim agung," katanya.

Haripin juga mengingatkan pentingnya kepemimpinan agar MA menjadi lembaga yang berintegritas. Menurut dia, seorang pemimpin harus memberikan contoh sehingga bisa diikuti anak buah.

Selain itu, dibutuhkan pembinaan karakter hakim yang lebih serius. Kemudian, kata Haripin, selain keilmuan hakim, moral dan integritas jauh lebih penting.

"Bagaimana agar supaya memiliki karakter yang jujur, berintegritas. Sekarang ini bukan ilmu yang menjadi masalah, tapi kurang kejujuran, kejujuran yang tidak ada," katanya.

Diberitakan, KPK menetapkan hakim agung Sudrajad Dimyati sebagai tersangka suap penanganan perkara di MA. Ia pun diberhentikan sementara oleh Ketua MA.

Selain itu, DPR juga mencabut persetujuan yang pernah diberikan terhadap Sudrajad.


Kemudian, dua sumber CNNIndonesia.com di KPK juga membenarkan hakim agung Gazalba Saleh menjadi tersangka kasus suap penanganan perkara. Namun, KPK secara resmi belum mengumumkan kasus tersebut.

Kasus ini merupakan pengembangan dari perkara dugaan suap yang menjerat hakim agung Sudrajad dan kawan-kawan. Sumber mengatakan Surat Perintah Dimulainya Penyidikan (Sprindik) sudah dikirimkan ke alamat tinggal Gazalba Saleh.

(thr/tsa)


[Gambas:Video CNN]
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER