Tabrak Tiang, Kiper Timnas U-22 dapat Tujuh Jahitan

Titi Fajriyah, CNN Indonesia | Sabtu, 27/05/2017 13:50 WIB
Tabrak Tiang, Kiper Timnas U-22 dapat Tujuh Jahitan Satria Tama ketika menerima perawatan medis di pinggir lapangan. (ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana)
Gianyar, CNN Indonesia -- Penjaga gawang Timnas Indonesia U-22, Satria Tama Hardianto, harus mendapatkan tujuh jahitan di telinga bagian kanan usai menabrak tiang gawang saat laga uji coba melawan Bali United di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Jumat (26/5).

Satria Tama menabrak tiang gawang sebelah kanan ketika berusaha mengantisipasi bola lambung hasil tendangan spekulasi pemain Bali United Marcus Flores dari tengah lapangan pada menit ke-14.


Setelah sempat mendapat perawatan medis di pinggir lapangan, tim dokter Timnas U-22 memutuskan untuk membawa Satria Tama ke klinik menggunakan ambulans. Posisi kiper Persegres Gresik United itu kemudian digantikan Mochammad Dicky Indrayana.


Pelatih Timnas U-22, Luis Milla, mengatakan kondisi Satria Tama sudah membaik. Kiper 20 tahun itu sudah kembali bergabung dengan skuat Garuda Muda.

"Satria Tama kondisinya sudah baik, sudah bersama kami lagi. Dia mendapat tujuh jahitan di telinganya," ucap Milla.

Empat jahitan didapat Satria Tama di telinga kanan bagian depan dan tiga lainnya di bagian belakang. Usai laga uji coba, Satria Tama sudah terlihat kembali lagi bersama teman-temannya di Timnas U-22 dengan telinganya dibalut perban putih.


"Tama sempat di bawa ke klinik dekat sini untuk mendapatkan perawatan dari dokter," terang manajer Timnas, Endri Herawan, kepada CNNIndonesia.com.

Timnas U-22 sendiri kalah 0-1 dari Bali United. Satu gol kemenangan tuan rumah dicetak Sylvano Comvalius yang memanfaatkan umpan tarik Irfan Bachdim.