Profil Singkat Lima Rookie MotoGP 2018

Nova Arifianto, CNN Indonesia | Jumat, 16/03/2018 16:06 WIB
Profil Singkat Lima Rookie MotoGP 2018 Franco Morbidelli merupakan satu dari lima pebalap rookie MotoGP 2018. (AFP PHOTO / MOHD RASFAN)
Jakarta, CNN Indonesia -- Musim balap MotoGP 2018 akan dimulai di MotoGP Qatar yang berlangsung di Sirkuit Losail. Di MotoGP Qatar pula para pebalap debutan akan tampil.

Dari 24 pebalap yang akan bersaing tahun ini, terdapat lima pebalap anyar yang baru mentas dari kelas Moto2 dan bakal beradu kecepatan dengan pebalap-pebalap yang sudah lebih dulu mengaspal di balapan kelas primer.

CNNIndonesia.com menyusun daftar pebalap debutan berdasarkan prediksi urutan kelima pebalap tersebut pada akhir musim nanti


Franco Morbidelli
Sebelum pebalap-pebalap asal Spanyol banyak beredar di daftar papan atas klasemen MotoGP, pebalap Italia pernah menguasai MotoGP. Munculnya nama Morbidelli bisa saja mendongkrak kembali pamor rider asal Negeri Pizza di masa depan.

Franco Morbidelli (kiri) pernah mengenyam ilmu balap di akademi VR 46 milik Valentino Rossi (kanan).Franco Morbidelli (kiri) pernah mengenyam ilmu balap di akademi VR 46 milik Valentino Rossi (kanan). (CNN Indonesia/Putra Permata Tegar Idaman)
Morbidelli merupakan juara Moto2 tahun lalu dengan delapan kemenangan dan 12 podium. Andalan baru tim EG 0,0 Marc VDS di MotoGP itu merupakan jebolan akademi VR 46.

Pengalaman Morbidelli di tim asal Belgia selama dua tahun di kelas Moto2 akan memperlancar komunikasi dengan tim. Hasil tes pramusim yang cukup baik menunjukkan Morbidelli siap bersaing, termasuk dengan sang guru Valentino Rossi. Di antara lima rookie yang muncul tahun ini, pebalap 23 tahun itu memiliki peluang mendekati capaian Johann Zarco, pendatang baru di musim lalu yang berhasil menempati peringkat keenam di klasemen akhir.

Thomas Luthi
Tidak hanya satu pebalap debutan yang dimiliki tim Marc VDS pada MotoGP 2018. Selain Morbidelli, terdapat Luthi. Uniknya, kedua pebalap merupakan rival pada Moto2 tahun lalu. Lüthi merupakan pebalap kawakan yang baru merasakan balapan kelas utama di usia 31 tahun. Pebalap asal Swiss itu memiliki trofi juara dunia kelas 125 cc yang diraih pada tahun 2005 serta predikat runner-up Moto2 dalam dua musim terakhir.

Thomas Luthi memiliki pengalaman balap level dunia di kelas Moto2.Thomas Lüthi memiliki pengalaman balap level dunia di kelas Moto2. (CNN Indonesia/Dika Kardi)
Adaptasinya dengan motor Honda RC213V berjalan cukup baik, namun Lüthi mengakui masih belum dapat memacu motor seperti sebelum ia mengalami patah kaki yang membuatnya harus menepi dari lintasan balap sejak akhir musim lalu.

Xavier Simeon
Di samping Thomas Luthi, pengalaman yang cukup matang juga dimiliki Simeon. Sejak 2010 Simeon sudah berkarier di kelas Moto2. Tidak ada prestasi yang cukup mentereng selain menempati peringkat ketujuh di klasemen pada tahun 2015.

Xavier Simeon sudah berlaga di kejuaraan balap dunia sejak tujuh tahun lalu.Xavier Simeon sudah berlaga di kejuaraan balap dunia sejak tujuh tahun lalu. (Mirco Lazzari gp/Getty Images)
Modal pengalaman yang dimiliki Simeon amat dibutuhkan untuk mengendalikan motor Ducati Desmosedici GP 16. Simeon memiliki sedikit keberuntungan karena tunggangan dari tim asal Italia itu sudah tidak seliar di musim-musim sebelumnya.

Takaaki Nakagami

Takaaki Nakagami akan menggunakan motor Honda RC213V 2017.Takaaki Nakagami akan menggunakan motor Honda RC213V 2017. (AFP PHOTO / MANAN VATSYAYANA)
Satu-satunya pebalap Jepang di MotoGP 2018 mirip dengan Simeon dan Luthi. Nakagami kaya akan pengalaman. Namun seperti dikutip dari situs MotoGP, konsistensi pebalap 27 tahun itu masih harus diuji. Keuntungan yang dimiliki Nakagami adalah menunggangi Honda RC213V. Bukan tidak mungkin pabrikan asal Jepang itu akan memberi servis lebih kepada pebalap yang pernah menggunakan motor Honda ketika debut di kelas 125 cc pada 2007.


Hafizh Syahrin

Pebalap asal Asia Tenggara pertama yang berlaga di MotoGP tidak dipilih secara kebetulan. Syahrin yang masih berusia 23 tahun mengalami kemajuan pesat pada dua musim terakhir di Moto2 dengan keberhasilan masuk jajaran 10 besar.

Hafizh Syahrin menjadi pebalap asal Malaysia pertama yang ikut balap MotoGP.Hafizh Syahrin menjadi pebalap asal Malaysia pertama yang ikut balap MotoGP. (AFP PHOTO / MOHD RASFAN)
Di musim perdananya di MotoGP sulit melihat Syahrin bersaing di papan atas. Namun Syahrin akan mendapat banyak ilmu yang akan meningkatkan kualitasnya di kancah balap motor kelas dunia. (bac)