Pemerintah Akan Uji Frekuensi untuk IoT Pasca Asian Games

JNP, CNN Indonesia | Selasa, 28/08/2018 16:44 WIB
Pemerintah Akan Uji Frekuensi untuk IoT Pasca Asian Games Ilustrasi (CNN Indonesia/Susetyo Dwi Prihadi)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) menyebut bahwa pihaknya akan melakukan uji coba alokasi frekuensi untuk perangkat Internet of Things (IoT).

Uji frekuensi untuk perangkat yang menggunakan teknologi LPWA (low-power wide-area network) ini diperkirakan akan dilakukan setelah Asian Games 2018. 

"Kami berencana untuk melakukan trial secepat mungkin. Operator sedang fokus ke Asian Games, kami akan lakukan trial sesudah Asian Games. Dibutuhkan trial karena frekuensi LPWA dekat dengan seluler. Itu perlu dikondisikan agar ketika beroperasi bersama apakah ada sinyal yang terganggu," jelas Direktur Standardisasi Perangkat Pos dan Informatika, Ditjen SDPPI, Mochamad Hadiyanaketika dihubungi CNNIndonesia.com lewat pesan singkat, Selasa (28/8). 
Lebih lanjut Hadi mengungkap bahwa pihaknya akan melakukan uji coba di frekuensi 919 MHz - 925 MHz. Uji dilakukan untuk mengetes apakah penempatan frekuensi tersebut untuk perangkat IoT akan mengganggu layanan operator seluler yang letak frekuensinya berdekatan atau tidak.


"Kalau tidak ada masalah ini akan langsung dituangkan ke draft hukum [...] Kami akan konsultasi ke publik dan tuangkan. Kalau tidak ada masalah 919 sampai 925 ya kita adopsikan," tukasnya.

Alokasi frekuensi kedua frekuensi itu menurut Hadi berdekatan dengan frekuensi dua operator seluler. Jika dalam uji coba ini ditemukan bahwa operasional perangkat IoT mengganggu, maka alokasi akan digeser 1 MHZ. 
Jika ada gangguan, maka alokasi frekuensi untuk LPWA akan diubah menjadi 919 MHz - 924 MHz, disisakan ruang 1 MHz untuk guard band.Tapi, kalau guard band 1 MHz pun masih dirasa mengganggu, maka frekuensi penjaga akan ditingkatkan jadi 2 MHz.

"Bisa juga alokasi frekuensi untuk LPWA dirubah menjadi 919 MHz - 923 MHz. Guard band-nyA 2 MHz. Ini tergantung hasil trial nanti," tandasnya.

Siapkan satelit

Sementara itu, Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Ismail juga menyebut bahwa mereka akan menyiapkan jaringan berbasis satelit untuk penerapan IoT.

Alasannya, jaringan satelit dibutuhkan untuk menjangkau wilayah Indonesia yang merupakan negara kepulauan.

"Banyak daerah yang hanya bisa dilayani satelit. IoT juga akan dioperasikan satelit hususnya mobile satelit. Misalnya untuk nelayan yang terus menerus bergerak, petani, dan lain-lain," kata Ismail.

Kemunculan IoT mampu menjembatani mesin yang memproduksi data dengan memanfaatkan sensor, dalam perangkat seperti ponsel dan perangkat pintar lainnya untuk mengumpulkan informasi secara realtime lewat cloud. Semua data yang terkumpul akan dianalisa dan dipakai untuk membuat keputusan serta mengembangkan layanan atau produk yang relevan
(eks/eks)