Mengungkap Rahasia di Balik Lubang Hitam

AFP, CNN Indonesia | Kamis, 11/04/2019 14:39 WIB
Mengungkap Rahasia di Balik Lubang Hitam ilustrasi. (NASA/CXC/M.Weiss)
Jakarta, CNN Indonesia -- Dunia sains diramaikan dengan rilis foto pertama lubang hitam oleh para astronom. Temuan ini telah dinanti berbagai pihak. Walaupun belum ada yang secara langsung mengamati dengan mata kepala sendiri, namun lubang hitam diyakini ada.

Rabu kemarin, para ilmuwan di enam kota di tiga benua secara bersamaan mengungkap gambar pertama raksasa misterius ini. Gambar yang terlihat kabur ini disatukan dari data yang dikumpulkan oleh jaringan global teleskop radio.

Namun, apa itu sebenarnya lubang hitam atau dikenal juga dengan nama black hole? Para ilmuwan sering menggambarkan lubang hitam sebagai 'monster' semesta dengan ukuran masif dan 'rakus', Pasalnya, lubang hitam bisa melalap segala sesuatu yang ada di sekitarnya.


Lubang hitam adalah benda langit yang memampatkan massa besar ke ruang yang sangat kecil.
Jika hal yang sama terjadi pada Bumi, planet ini akan muat di dalam bidal atau tutup botol air.

Menurut hukum relativitas umum, yang diterbitkan satu abad yang lalu oleh Albert Einstein, tarikan gravitasi dari 'monster omnivora' ini begitu kuat sehingga tidak ada objek yang dapat melarikan diri jika terlalu dekat.

Tarikan ini termasuk bintang-bintang dan gelombang elektromagnetik, tidak peduli berapa lama atau pendek termasuk cahaya yang tampak.

Namun, lubang hitam tak terlihat. Gaya gravitasi yang mereka hasilkan juga tidak dapat direproduksi di laboratorium. Jika mereka bisa, itu akan menelan lab dan semua yang ada di sekitarnya.
Tetapi para ilmuwan masih mencari tahu banyak tentang lubang hitam karena dampak yang mereka miliki. Para ilmuwan sejauh ini memiliki berbagai pandangan. Ada yang bilang lubang hitam memiliki dua jenis, ada yang mengungkap tiga jenis.

Berikut rincian ilmuwan yang mengungkapkan dua jenis lubang hitam. Pertama, lubang hitam variasi yang terbentuk ketika pusat bintang yang sangat besar runtuh dengan sendirinya, menciptakan supernova.

Besaran ini bisa menjadi 20 kali lebih besar daripada Matahari, tetapi memang terlihat sangat kecil di ruang angkasa. Jika ilmuwan berusaha untuk melihat yang paling dekat dengan Bumi akan seperti mencari sel manusia di permukaan bulan.
Sebaliknya, lubang hitam supermasif setidaknya sejuta kali lebih besar dari Matahari. Para ilmuwan telah mengamati raksasa ini di pusat setiap galaksi besar, termasuk galaksi kita, Bima Sakti.

Lubang hitam supermasif diperkirakan pertama kali terbentuk pada awal sejarah Alam Semesta, tetapi kisah asalnya masih berupa sandi. Dua lubang hitam yang dilacak oleh Event Horizon Telescope adalah tipe ini.

Sagitarius A* atau Sag A* 'menampar' di tengah Bima Sakti, sekitar 26.000 tahun cahaya dari Bumi. Massanya setara dengan 4,1 juta Matahari, dan diameternya seperlima dari jarak antara Bumi dan Matahari.

Sementara yang lainnya adalah salah satu lubang hitam terbesar yang diketahui ada - enam miliar kali lebih besar dari Matahari, dan 1.500 kali lebih besar dari Sag A *.Lubang hitam ini terletak sekitar 50 juta tahun cahaya dari planet Bumi, di jantung galaksi yang disebut M87.

Bintang yang terlalu dekat diratakan, diparut, dan diubah menjadi massa gas putih-panas yang berputar-putar oleh tarikan gravitasi raksasa ini. Puing-puing bintang yang berputar di sekitar tepi lubang hitam biasanya menghilang ke pusat yang gelap dalam kilat terakhir yang brilian.

"Ketika sebuah lubang hitam mulai menyedot massa, yang terbentuk di sekitarnya dalam apa yang kita sebut diskakresi, massa inilah yang mulai bersinar," jelas Paul McNamara, astrofisikawan di Badan Antariksa Eropa.

Jadi, bahkan jika para astronom tidak dapat mengamati lubang hitam itu sendiri, mereka melihat apa yang terjadi di sepanjang perbatasannya, atau horizon peristiwa - juga dikenal sebagai "point of no return". (age/age)




BACA JUGA