Letusan Gunung Berapi Raikoke Terlihat dari Luar Angkasa

Tim, CNN Indonesia | Kamis, 27/06/2019 19:29 WIB
Letusan Gunung Berapi Raikoke Terlihat dari Luar Angkasa Ilustrasi. (Claudia Bucarey)
Jakarta, CNN Indonesia -- Foto-foto baru Bumi dari luar angkasa mengungkapkan debu abu coklat mengepul dari gunung berapi Raikoke di Samudra Pasifik Utara setelah letusan pada hari Sabtu, (22/6).

Salah satu gambar diambil oleh astronot Ekspedisi 59 di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada pagi hari saat terjadi letusan.

Gunung berapi yang sebagian besar tidak aktif meletus untuk pertama kalinya dalam hampir 100 tahun pada pukul 4 pagi waktu setempat. Letusan ini mengirimkan awan gumpalan vulkanik tebal 13 hingga 17 kilometer di atas permukaan laut.
Hal ini terlihat dari Badan Antariksa Eropa, yang satelit Copernicus Sentinelnya mencitrakan letusan dari orbit.


Gambar itu juga menunjukkan cincin awan di pangkalan itu, yang tampaknya terbentuk dari uap air. Satelit NPP Terra dan Suomi NASA juga melihat debu-debu di angkasa.

"Sungguh gambar yang spektakuler," Simon Carn, seorang ahli vulkanologi di Michigan Tech, mengatakan dalam pernyataan NASA.

"Cincin awan besar putih di dasar kolom mungkin merupakan tanda udara yang ditarik ke dalam kolom dan kondensasi uap air. Atau itu bisa berupa uap yang naik dari interaksi antara magma dan air laut karena Raikoke adalah kecil pulau dan arus kemungkinan memasuki air. "
Raikoke adalah bagian dari Kepulauan Kuril Rusia, dan telah meletus dua kali sebelumnya yakni pada 1778 dan 1924.

Letusannya yang baru-baru ini mengejutkan, dan satelit telah melacak abu yang naik dari gunung berapi, karena dapat menimbulkan bahaya bagi pesawat, menurut pernyataan NASA.

Satelit juga telah melacak pergerakan gas vulkanik - Raikoke menghasilkan segumpal belerang dioksida yang terkonsentrasi, yang bergerak ke timur saat tersapu ke arah badai di Pasifik Utara.

Carn menunjukkan bahwa gas beracun mungkin telah mencapai stratosfer, lapisan atmosfer kedua di Bumi.
"Kegigihan sejumlah besar SO2 selama dua hari terakhir juga menunjukkan injeksi stratosfer," katanya dalam pernyataan itu. (age/age)