Suzuki Indonesia Beri Sinyal Peluncuran Swift Baru

Rayhand Purnama | CNN Indonesia
Senin, 23 Des 2019 13:01 WIB
Suzuki sedang melakukan studi kemungkinan peluncuran Swift baru di Indonesia. Foto: AFP PHOTO / KAZUHIRO NOGI
Jakarta, CNN Indonesia -- Suzuki Indonesia memberi sinyal akan kembali meniagakan Swift setelah 'disuntik mati' seiring dengan kemunculan Baleno hatchback pada 2017.

Direktur Pemasaran Suzuki Indomobil Sales (SIS) divisi roda empat Makmur mengaku pihaknya saat ini sedang melakukan studi kemungkinan peluncuran Swift baru di Indonesia.

"Itu (Swift) saya juga tunggu, cuma belum ada keputusan. Mobil itu juga banyak yang tanya," kata Makmur di Jakarta akhir pekan lalu.

Swift baru mengalami perubahan mulai dari sisi eksterior hingga interior. Namun desain bagian samping masih dipertahankan oleh pabrikan.

Menurut Makmur, pihaknya masih 'tarik ulur' dengan prinsipal soal Swift baru diluncurkan di Indonesia. Dijelaskan Makmur, pihak prinsipal Suzuki sedang membaca peluang termasuk menentukan negara mana yang bakal menjadi pemasok Swift ke Indonesia.

Pada generasi sebelumnya Indonesia mendapatkan Swift dalam bentuk utuh dari Suzuki Thailand. Sebagai informasi Suzuki Indonesia terakhir mengimpor Swift pada 2017. Untuk penjualan periode Januari-Maret 2017 tercatat terjual 92 unit.

"Cuma memang kami lagi studi, Swift bagaimana untuk di sini. Terus lihat juga pos produksi negara mana yang harus kami pilih. Itu yang belum diputuskan," ungkap dia.

Makmur menegaskan harga Swift bisa dijual di bawah Baleno (harga Baleno Rp233,5 juta dan Rp221 juta). Namun untuk Suzuki Swift Hybrid dipastikan lebih 'mahal' dari Baleno. Kendati demikian Makmur tidak merinci kemungkinan Swift Hybrid masuk pasar otomotif dalam negeri.

Tipe hybrid menyuguhkan sistem perpaduan Dual Jet Engine dan Motor Generator Unit (MGU). Mobil bisa bergerak sejauh 32 km dengan 1 liter bahan bakar minyak berkat duet mesin Dual Jet Engine dan MGU.

"Kalau yang hybrid bisa di atas, bukan hybrid bisa di bawah. Tapi soal harga tergantung juga dengan fitur apa yang kami sematkan pada sebuah mobil," tutup Makmur.

[Gambas:Video CNN] (ryh/mik)
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER