Bali Punya Stasiun Cas Mobil Listrik di Jalan Tol

CNN Indonesia | Jumat, 31/01/2020 09:45 WIB
SPKLU sebelumnya hanya dibangun PLN di kawasan pusat perbelanjaan dan kantor, namun di Bali lokasinya ditempatkan di jalan tol. Ilustrasi stasiun pengecasan mobil listrik. (CNN Indonesia/Daniela)
Jakarta, CNN Indonesia -- Stasiun pengecasan yang merupakan infrastruktur penting buat kendaraan berbasis listrik telah dibangun di lokasi wisata paling populer di dalam negeri, Bali. Titik Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik (SPKLU) itu berada di ruas tol Bali Mandara yang dikelola oleh Jasamarga Bali Tol (JBT), kelompok usaha Jasa Marga.

SPKLU yang pertama dibangun di kawasan tol ini merupakan hasil kerja sama JBT dengan PLN dan Opinteh Djojo Indo. Sebelumnya PLN hanya membangun SPKLU di kawasan pusat perbelanjaan dan kantor-kantor PLN di Jakarta, Tangerang, dan Bandung.


SPKLU ini berada di Pool Ruas JBT, tepatnya di bawah Simpang Susun Benoa di Jalan Pelabuhan Benoa Denpasar, Bali. SPKLU masih berada di jalur arteri sebelum pintu masuk tol.


Direktur Utama JBT Enkky Sasono menyampaikan untuk sementara fasilitas SPKLU baru tersedia satu unit. Namun ke depan SPKLU lainnya bakal dibangun di semua area pintu masuk Jalan Tol Bali Mandara.

"Jadi, ke depan kami lihat dahulu penetrasi mobil listrik di Bali seperti apa," kata Enkky dikutip melalui keterangan tertulisnya, Kamis (30/1).

Menurut dia ekosistem mobil listrik khususnya di Bali memang belum berkembang signifikan. Tapi SPKLU ini dibangun untuk mendukung regulasi yang sudah diterbitkan pemerintah soal kendaraan listrik.

Regulasi yang sudah diterbitkan pemerintah yakni Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 55 Tahun 2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai untuk Transportasi Jalan.

Selain itu terdapat juga peraturan daerah yakni Peraturan Gubernur (Pergub) Bali Nomor 45 Tahun 2019 tentang Bali Energi Bersih dan Pergub Bali Nomor 48 Tahun 2019 tentang Penggunaan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai.

"Kami membiasakan suatu yang baru. Tentu tidak semudah membalikkan telapak tangan. Tapi perlu kami tegaskan, ini adalah sebuah langkah awal dalam mendukung apa yang telah ditetapkan oleh pemerintah," katanya.


Enkky menambahkan JBT juga akan mengembangkan sumber-sumber energi baru untuk transportasi yang ramah lingkungan, misalnya energi sel surya atau matahari.

Rencananya, JBT bakal menggunakan teknologi sel surya di sepanjang jalur motor pada Jalan Tol Bali Mandara. Selain menyediakan listrik yang bersumber dari cahaya matahari, teknologi tersebut juga dapat melindungi pengguna motor dari terpaan angin. (ryh/fea)