Kebocoran Data Pribadi, BPJS Kesehatan Bakal Digugat

CNN Indonesia | Minggu, 06/06/2021 23:30 WIB
Pakar keamanan siber Teguh Aprianto dan timnya tengah menyiapkan gugatan ke pengadilan. Dia juga mengajak warga turut berpartisipasi. BPJS Kesehatan bakal digugat ke pengadilan imbas kebocoran data pribadi warga (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia --

Peneliti Keamanan Siber Teguh Aprianto mengatakan tim Periksa Data akan menggugat kebocoran 279 juta data peserta BPJS Kesehatan ke pengadilan. Saat ini, ia bersama timnya sedang menyiapkan gugatan tersebut.

"Saya dan tim @periksadata sedang menyiapkan gugatan terkait bocornya 279 juta data BPJS Kesehatan dan ingin mengajak teman-teman semua untuk ikut ambil sikap," tulis Teguh dalam akun Twitter nya @secgron, dikutip Minggu (6/6).

Ia mengajak masyarakat untuk berpartisipasi dalam gugatan tersebut. Masyarakat bisa mengisi data di laman resmi periksadata.com/bpjs untuk mendukung gugatan.


"Untuk pemeriksaan dan jika ingin ikut berkontribusi, silakan isi form di halaman periksadata.com/bpjs," jelasnya.

Teguh memastikan data yang masuk ke laman resmi periksadata.com/bpjs hanya akan digunakan untuk keperluan gugatan. Hal ini sekaligus sebagai pemberian kuasa kepada tim Periksa Data.

Diketahui, sebanyak 279 juta data penduduk Indonesia diduga bocor dan dijual di forum peretas Raid Forums pada 12 Mei 2021.

Juru Bicara Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Dedy Permadi mengatakan data BPJS Kesehatan terdapat 279 juta data yang diduga bocor dan dijual di Raid Forums.

Menurut Dedy, temuan itu berasal dari analisa yang dilakukan terhadap satu juta sampel data yang dibagikan secara gratis oleh akun bernama Kotz. Ia mengatakan ada 100.002 data penduduk Indonesia yang telah terkonfirmasi dari satu juta data itu.

"Bahwa 100.002 data pribadi ini diduga kuat berasal dari data BPJS Kesehatan," ujar Dedy.

Dedy menjelaskan dugaan kuat bahwa data itu milik BPJS berasal dari sejumlah data yang dibocorkan, yakni nomor kartu peserta BPJS, kode kantor BPJS, data keluarga, tanggungan jaminan kesehatan, hingga status pembayaran jaminan.

(aud/bmw)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK