Dikritik Keras, Facebook Tunda Peluncuran Instagram Kids

ayp, CNN Indonesia | Selasa, 28/09/2021 19:41 WIB
Facebook menyatakan menunda peluncuran Instagram khusus anak-anak (Instagram Kids). Facebook menyatakan menunda peluncuran Instagram khusus anak-anak (Instagram Kids). (iStockphoto/grinvalds)
Jakarta, CNN Indonesia --

Facebook menyatakan menunda peluncuran Instagram khusus anak-anak (Instagram Kids) setelah dikritik kalangan orang tua dan anggota Kongres Amerika Serikat.

Alasan penundaan itu adalah Facebook bakal kembali melakukan evaluasi dan pemutakhiran supaya sesuai dengan kebutuhan pengguna.

"Kami ingin memberikan pemutakhiran dalam membangun Instagram khusus bagi anak-anak di bawah 13 tahun atau kerap disebut 'Instagram Kids'. Meski kami tetap merasa penting buat mengembangkan hal ini, tetapi kami untuk sementara memutuskan untuk menunda proyek itu," demikian isi pernyataan Facebook, seperti dilansir Sputnik News.


Facebook menyatakan alasan di balik pembuatan Instagram khusus anak-anak adalah karena saat ini bocah di bawah 13 tahun sudah terbiasa menggunakan ponsel dan gawai. Hal itu membuat anak-anak dengan mudah mengakses dan mengunduh aplikasi atau konten yang seharusnya belum layak mereka gunakan atau saksikan.

Dalam masa penundaan itu, Facebook menyatakan akan menggandeng kelompok perwakilan orang tua, pakar dan pembuat kebijakan serta lembaga terkait buat memahami apa yang menjadi kekhawatiran mereka terhadap aplikasi Instagram.

Facebook menyatakan akan memperluas cakupan perangkat pengawasan buat memudahkan orang tua memeriksa dan mengawasi akun Instagram anak-anak mereka.

Keputusan Facebook menunda peluncuran Instagram Kids dilakukan setelah mereka dicecar oleh perwakilan orang tua dan anggota Kongres Amerika Serikat. Hal itu terjadi setelah surat kabar The Wall Street Journal melaporkan sebenarnya Facebook mengetahui dampak buruk terhadap anak remaja yang terlalu sering bermain Instagram, seperti dilansir Uber Gizmo.

Laporan itu memaparkan dalam kajian yang dilakukan Facebook selama tiga tahun terungkap ada dampak buruk terhadap konten yang dinilai terlalu meracuni anak-anak. Menurut kajian itu, sebagian besar korbannya adalah kalangan anak hingga remaja perempuan.

Menurut kajian itu, anak-anak dan remaja yang terlalu sering bermain Instagram dan melihat konten yang dibuat oleh orang dewasa membuat mereka mengalami gangguan kejiwaan dan kesehatan, yakni berupa gangguan makan di antara para remaja yang betah menghabiskan waktu berjam-jam memelototi konten Instagram.

(ayp/ayp)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK