Susul Apple, Samsung Didenda usai Jual Ponsel Tanpa Charger di Brasil

CNN Indonesia
Minggu, 22 Mei 2022 12:19 WIB
Pengadilan di Brasil mendenda Apple dan Samsung karena tidak menyertakan charger pada paket penjualan ponselnya. Ilustrasi charger ponsel. (Foto: iStockphoto/by sonmez)
Jakarta, CNN Indonesia --

Raksasa teknologi Apple dan Samsung didenda karena tidak memberikan charger atau pengisi daya pada paket penjualan ponselnya.

Sejak peluncuran ponsel flagship Samsung Galaxy S21 series, Samsung tidak lagi memberikan charger di paket penjualannya. Seperti Apple, Samsung beralasan hal tersebut demi menjadikan produknya lebih ramah lingkungan.

Langkah tersebut membuat Samsung digugat oleh konsumennya di Brasil karena tidak menyertakan charger di paket penjualan.

Dilansir dari Sam Mobile, Samsung dan Apple didenda 26 juta Brazillian Real atau sekitar Rp77,7 miliar di Fortaleza, Brasil karena tidak menyertakan charger.


Sebelumnya, Apple juga didenda 5.000 Brazillian Real atau sekitar Rp15 juta sebagai kompensasi pada konsumennya. Menurut badan perlindungan konsumen Brasil atau yang dikenal dengan nama Procon, Apple melanggar aturan tentang ketersediaan charger dalam paket penjualan.

Tahun lalu, Apple juga didenda sebesar US$2 juta atau Rp29,3 miliar sebagai hukuman karena melanggar hukum perlindungan konsumen tersebut.

Apple menekankan langkah tersebut dilakukan untuk perlindungan lingkungan karena surveinya menunjukkan banyak pengguna telah memiliki kepala charger.

Namun, pendekatan ini mengundang banyak kritik. Pasalnya, ada juga konsumen yang membutuhkan kepala charger karena belum memiliki atau kepala chargernya tidak kompatibel dengan kabel yang diberikan di paket penjualan.

Selain itu, banyak keraguan tentang tujuan Apple sebenarnya ketika tidak menyertakan charger di paket penjualan. Kecurigaan tersebut menduga Apple ingin menghemat biaya produksi dengan menghilangkan kepala charger di paket penjualan.

Dikutip dari Gizmo China, denda terhadap Apple itu adalah hasil dari gugatan kasus untuk satu gugatan dari seorang konsumen dan berhasil dimenangkan.

Jika lebih banyak orang mengikuti langkah tersebut, Apple kemungkinan besar akan mempertimbangkan situasi paket penjualan di Brasil.

(lom/arh)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER