Peneliti Temukan Jejak Fosil Hantu di Lautan

CNN Indonesia
Minggu, 22 Mei 2022 10:50 WIB
Peneliti disebut telah menemukan jejak fosil hantu di lautan. Penemuan itu menjadi catatan petunjuk sejarah kehidupan purba bertahan dari neraka di Bumi. Peneliti disebut telah menemukan jejak fosil hantu di lautan. Penemuan itu menjadi catatan petunjuk sejarah kehidupan purba bertahan dari neraka di Bumi. Ilustrasi fosil. (AFP/JUAN MABROMATA).
Jakarta, CNN Indonesia --

Peneliti disebut telah menemukan jejak fosil hantu di lautan. Penemuan itu menjadi catatan petunjuk sejarah kehidupan purba bertahan dari neraka di bumi.

Dilansir Live Science, jejak hantu makhluk kecil mirip plankton yang disebut nanofosil telah ditemukan menghantui sedimen lautan prasejarah. Padahal organisme tersebut dianggap telah punah berabad lalu.

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa organisme tersebut bertahan hidup di lautan asam yang disebabkan oleh perubahan iklim. Peneliti mengatakan itu bisa memberikan petunjuk bagaimana makhluk modern dapat bertahan dari kenaikan suhu laut.


Nannofosil adalah sisa-sisa plankton laut yang disebut coccolithophores (cox-oh-LITH'-oh-fours), yang termasuk dalam kelas Prymnesiophyceae dan masih ada sampai sekarang di dasar lantai makanan di laut.

Masing-masing organisme bersel tunggal seperti alga ini berukuran kurang dari 0,001 inci (30 mikrometer), dan dikelilingi oleh lapisan keras sisik kalsium geometrik, menurut Fakultas Geosains di Universitas Bremen di Jerman. Ukurannya yang sangat kecil bahkan hampir tak terlihat membuatnya disebut sebagai hantu.

Hasil penelitian yang telah terbit di Journal Science pada 19 Mei ini menyebut fosil nanno ini sangat melimpah.

"Ada jauh lebih banyak nannofosil daripada fosil jenis. lain. Itu berarti kita benar-benar dapat menjadi kuat secara statistik, karena kita melihat begitu banyak dari mereka," Paul Bown, ahli paleontologi di University College London, Inggris, dan rekan penulis studi baru, mengatakan kepada Live Science.

Ketika plankton kecil ini mati, mereka tenggelam ke dasar laut, di mana cangkang kalsium mereka perlahan-lahan menumpuk. Seiring waktu, tumpukan sisik mineral putih yang dikenal sebagai coccolith, ditekan bersama untuk membentuk dinding kapur.

"Tebing kapur putihnya berwarna putih karena hampir 100 persen nanofosil," kata Bown.

Namun, ada titik dalam catatan fosil di mana coccolithophores tiba-tiba menghilang, lalu kembali secara misterius jutaan tahun kemudian. Titik-titik ini bertepatan dengan peristiwa pemanasan laut purba, di mana air laut menjadi lebih asam karena bereaksi dengan peningkatan karbon dioksida dari atmosfer.

Saat pH laut turun selama peristiwa ini, ia menggerogoti cangkang kalsium coccolithophores, seperti cuka yang dapat melarutkan kulit telur, menurut penelitian dari National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA).

Para ilmuwan pernah berpikir bahwa sebagian besar spesies plankton berlapis kalsium di laut asam ini musnah secara massal beberapa kali dan digantikan oleh spesies yang tidak bercangkang, yang tubuhnya terurai menjadi gelap, goop berlumpur dan kemudian mengeras menjadi batu.

Terlepas dari ukurannya yang mikroskopis, coccolithophores hadir dalam berbagai bentuk geometris yang menakjubkan.

Rekan penulis, Sam Slater, seorang ahli paleontologi di Museum Sejarah Alam Swedia di Stockholm, sebelumnya menyimpulkan hal yang sama. Tapi kemudian Slater melihat sesuatu yang aneh selama penelitian untuk studi lain mencari jejak serbuk sari kuno, saat memeriksa sedimen hitam dari peristiwa pemanasan selama periode Jurassic (201 juta hingga 145 juta tahun yang lalu).

Di bawah mikroskop, Slater mendeteksi jejak geometris kecil di batu, dan menyadari bahwa jejak ini berbentuk persis seperti coccolithophores.

Penasaran dengan penemuan ini, para peneliti kemudian memeriksa sedimen fosil dari situs Jurassic lain di seluruh dunia, serta sampel dari dua peristiwa pemanasan selama periode Cretaceous (145 juta hingga 66 juta tahun yang lalu).

"Dan kami menemukan jejak ini, fosil hantu ini, ke mana pun kami melihat," kata Bown.

Hasil ini menunjukkan bahwa, bertentangan dengan penelitian sebelumnya, beberapa coccolithophores selamat dari bencana pengasaman laut dan kematian akibat pemanasan, bahkan ketika spesies lain punah. Tetapi pH laut yang rendah melarutkan cangkang mereka dan menghapusnya dari catatan fosil.

Menurut peneliti, informasi ini dapat membantu menjelaskan bencana iklim yang terjadi saat ini. Bencana iklim menggerogoti terumbu karang yang kaya kalsium.

Jika coccolithophores dapat beradaptasi dengan kondisi yang lebih hangat dan lebih asam, ini mungkin merupakan kabar baik bagi makhluk modern yang berada lebih jauh di rantai makanan.

(agt/agt)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER