Warganet Terpukau Bulan dan 5 Planet Sejajar: Pemandangan Terbaik

CNN Indonesia
Jumat, 24 Jun 2022 10:12 WIB
Fenomena yang disebut konjungsi multiplanet dan bulan itu memukau warganet hingga tagar #planetsejajar trending topic no. 4. Ilustrasi. Bulan dan 5 Planet berada dalam satu garis sejajar hingga 27 Juni. (Foto: AFP/DIBYANGSHU SARKAR)
Jakarta, CNN Indonesia --

Penampakan Bulan sejajar dengan lima planet membuat masyarakat terpukau. Tagar (hashtag) planet sejajar pun menjadi trending topic nomor 4 di Twitter.

Per Jumat (24/6) pukul 09.32 WIB, kicauan dengan tagar tersebut mencapai nyaris 4.000. Banyak warganet menyertakan foto penampakan tersebut dalam cuitan mereka.

"Jupiter was the brightest," tulis akun @sandysandraa.


Lain lagi dengan akun @OlimHawking. Ia menyertakan foto teleskop yang digunakan untuk melihat penampakan tersebut. Dalam cuitannya, tampak lima planet beserta Bulan berada dalam garis yang sejajar.

"The best view than ever," tulisnya.

Fenomena konjungsi multiplanet ini akan berlangsung hingga 27 Juni. Jajaran lima planet it beraturan sesuai dengan urutan mereka mengelilingi Matahari.

Dimulai dari Merkurius, lalu berututan ke Venus, Mars, Jupiter dan Saturnus di langit subuh. Terakhir kali fenomena serupa terjadi pada 5 Maret 1864 atau 158 tahun yang lalu.

Akun @welldonenad menampilkan cuplikan lima planet beserta Bulan yang juta terlihat dari Filipina. Dalam foto itu, tampak satu planet berwarna merah diduga Mars.

"Nemu di FB take from Philipine gila sih cantik banget sampe warna2nya pun kliatan. Saturnus, Jupiter," tulisnya.

Mengutip Space.com, saat terbaik untuk melihat fenomena konjungsi multiplanet ini memang jatuh pada Jumat (24/6) subuh. Fenomena konjungsi multiplanet ini akan terus tampak hingga akhir Juni.

Namun, Bulan hanya akan ada dalam jajaran itu hingga Minggu (27/6). Setelah itu, tinggal deretan lima planet tersebut tanpa bulan.

"Fenomena ini sampai 30 Juni. Yang tanggal 19-27 Juni disertai dengan Bulan. Kalau dari tanggal 4-19 dan 28-30 Juni tanpa kehadiran bulan," kata Peneliti Pusat Riset Antariksa Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Andi Pangerang kepada CNNIndonesia.com, Kamis (9/6).

Andi menambahkan, Uranus juga sejatinya bisa disaksikan. Namun butuh alat bantu untuk bisa melakukannya.

"Sementara [untuk melihat] Uranus butuh alat bantu seperti teleskop ataupun binokuler untuk melihatnya," ucap dia.

"Seluruh Indonesia bisa menyaksikan fenomena ini asalkan bebas dari polusi cahaya, medan pandang bebas dari penghalang seperti gedung, pohon, gunung dan sebagainya serta didukung cuaca cerah," lanjut Andi.

[Gambas:Video CNN]

(lth/arh)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER