Produsen Otomotif Diminta Gerak Cepat Adaptasi ke Kendaraan Listrik

ryh | CNN Indonesia
Selasa, 16 Agu 2022 09:30 WIB
Produsen otomotif yang tidak beradaptasi dengan cepat ke kendaraan listrik akan menjadi ancaman. Ilustrasi mobil listrik. Produsen otomotif diminta adaptasi dengan cepat ke kendaraan listrik. Foto: CNN Indonesia/Adi Maulana Ibrahim
Jakarta, CNN Indonesia --

Direktur Jenderal Industri Logam, Metal, Alat Transportasi dan Elektronik (ILMATE) Kementerian Perindustrian Taufiek Bawazier mengatakan produsen otomotif dan komponen yang tidak melakukan perpindahan secara perlahan serta adaptasi menuju era kendaraan listrik bakal menjadi ancaman di masa mendatang.

"Maka ini akan jadi ancaman besar," kata Taufiek di Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS), Senin (15/8).

Ia mengatakan ancaman ini bisa kepada pasar ekspor Indonesia yang berjumlah 80 negara.

Namun jika semua siap termasuk produsen komponen, kata Taufiek maka ekspor ke-80 negara itu bisa tetap terjaga atau malah ditingkatkan.

Taufiek juga menyoroti soal jumlah kepemilikan kendaraan bermotor di Indonesia yang masih sangat rendah yaitu 99 mobil dalam jumlah 1000 penduduk.

Namun saat ini mayoritas masih didominasi penggunaan kendaraan dengan mesin pembakaran internal atau Internal Combustion Engine (ICE). Sementara kendaraan dengan sistem elektrifikasi berbasis baterai, masih belum ada 0,1 persen.

Kata Taufiek kondisi ini menjadi tantangan besar untuk elektrifikasi otomotif Indonesia.

Di saat bersamaan, menurutnya tentu menjadi peluang besar bagi produsen komponen otomotif nasional, mengingat kita masih terlalu berfokus untuk komponen kendaraan ICE.

"Perlu kita lihat ke pasar global, selain menghadapi tantangan besar soal bagaimana industri otomotif nasional berganti ke elektrifikasi otomotif, juga menjadi kesempatan buat produsen komponen otomotif nasional untuk mulai berganti ke untuk mencari komponen yang bisa mereka produksi untuk kendaraan listrik," kata dia.

Ia juga mengatakan tidak melakukan peralihan dan asik memproduksi kendaraan konvensional, ujungnya malah akan menyulitkan.

"Kalau kita masih terlalu asik dengan produksi komponen kendaraan ICE, maka ini akan menyulitkan kita menghadapi sesi phase out. Negara-negara lain yang punya komitmen besar dalam hal elektrifikasi otomotif, sudah mencanangkan bahwa 2035 adalah batas dari kendaraan ICE beredar di negara mereka," kata dia.

(lth/lth)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER