APPI: Penurunan Bunga Kredit Multifinance Tunggu Perbankan

Yulianna Fauzi , CNN Indonesia | Kamis, 14/09/2017 19:05 WIB
APPI: Penurunan Bunga Kredit Multifinance Tunggu Perbankan Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) menyebut penurunan bunga kredit pembiayaan masih perlu menunggu bunga pendanaan dari perbankan menyusut. (CNN Indonesia/Safyra Primadhyta).
Jakarta, CNN Indonesia -- Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) menyebut penurunan bunga kredit pembiayaan (multifinance) masih perlu menunggu turunnya bunga pendanaan dari perbankan.

Pasalnya, porsi pendanaan multifinance saat ini masih sangat besar dan bergantung pada stimulus dari perbankan.

"Potensi penurunan selalu ada. Kalau perbankan turun, kami pasti turun. Jadi, memang selalu belakangan," ujar Ketua Umum APPI Suwandi Wiratno, Kamis (14/9).

Adapun, ruang penurunan bunga pendanaan perbankan memang terbuka lebar. Pasalnya, Bank Indonesia (BI) telah memangkas suku bunga acuan (7 Days Reverse Repo Rate/7DRR Rate) dari 4,75 persen menjadi 4,5 persen pada Agustus lalu.


"Tentu kebijakan BI berdampak juga pada kami di industri tapi tidak serta merta BI bilang turun, industri langsung turun. Butuh waktu," terangnya.

Namun, Suwandi belum ingin memproyeksi dampak penurunan bunga kredit pinjaman pada industri multifinance yang dinilai bisa merangsang pertumbuhan, karena perlu dilihat dari kondisi perekonomian saat ini.

"Tentu turunnya suku bunga itu bisa kalau ekonominya lagi bagus. Tapi kalau daya belinya lagi seperti ini, ya kami harus lihat lagi," imbuhnya.


Pada dasarnya, tak ada angka rerata untuk bunga kredit multifinance karena bunga kredit per pelaku perusahaan terus bersaing dan disesuaikan dengan segmen dan jenis pinjaman.

Adapun per Januari-Juli 2017, piutang pembiayaan multifinance tumbuh 9,56 persen menjadi Rp406,51 triliun dari Rp371,03 triliun. Pembiayaan ini terdiri dari pembiayaan konvensional Rp373,17 triliun dan pembiayaan syariah Rp33,44 triliun.