Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dipastikan Beroperasi Maret 2021

Dinda Audriene Muthmainah , CNN Indonesia | Rabu, 02/05/2018 12:43 WIB
Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dipastikan Beroperasi Maret 2021 Kereta cepat Jakarta-Bandung akan memiliki 13 terowongan, di mana salah satunya merupakan terowongan terpanjang yang mencapai 4,4 km. (CNN Indonesia/Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) memastikan kereta cepat Jakarta-Bandung akan beroperasional pada Maret 2021. Hal itu akan terealisasi jika proyek pengerjaan tersebut rampung akhir 2020.

"Inginnya akhir 2020 mungkin selesainya (proyek). Tapi kan harus tetap dilakukan uji coba, biasanya memakan waktu tiga bulan," kata Menteri BUMN Rini Soemarno, Rabu (2/5).

Uji coba umumnya membutuhkan waktu tiga hingga empat bulan tergantung dari proyeknya. Menurut Rini, uji coba pada kereta cepat Jakarta-Bandung wajib dilakukan demi menjamin keselamatan penumpang dan operasional bisa dilakukan dengan baik.



"Jadi sebenarnya seperti sekarang saja lihat Light Rail Transit (LRT) di Palembang, itu kan keretanya sudah ada, jadi uji coba tuh sampai nanti Agustus," papar Rini.

Terkait pembebasan lahan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, lanjut Rini, pemerintah menargetkan selesai pada 7 Mei mendatang. Target itu diakui Rini meleset dari rencana awal yang diharapkan rampung pada akhir April.

"Kan paling utama 22 titik ini, ternyata butuh kira-kira satu minggu lagi untuk menyelesaikan 22 titik. Total 142 kilometer (km) kami harapkan akhir Mei," ujar Rini.


Secara keseluruhan, kereta cepat Jakarta-Bandung ini akan memiliki 13 terowongan, di mana salah satunya merupakan terowongan terpanjang yang mencapai 4,4 km. Sementara, total panjang dari 13 terowongan, yaitu 16 km.

Menurut Rini, pembangunan terowongan tersulit diprediksi terjadi di Halim dan Walini. Pembangunan terowongan di Halim untuk menunjang proyek tersebut membutuhkan waktu hingga 27 bulan.

"Di sini (Halim) dasarnya terowongan itu 27 bulan dan semua selesai mungkin antara 32-36 bulan," pungkas Rini. (agi/agi)