Rupiah Naik ke Rp14.068 per Dolar AS Berkat Data Ekonomi AS

CNN Indonesia | Kamis, 05/12/2019 16:52 WIB
Rupiah Naik ke Rp14.068 per Dolar AS Berkat Data Ekonomi AS Rupiah menguat ke Rp14.068 per dolar AS. (CNN Indonesia/Hesti Rika)
Jakarta, CNN Indonesia -- Nilai tukar rupiah menguat ke posisi Rp14.068 per dolar AS atau sebesar 0,26 persen pada perdagangan pasar spot Kamis (5/12) sore. Sebelumnya, Kurs mata uang garuda berada di posisi Rp14.120 per dolar AS pada penutupan perdagangan pada Rabu (4/11).

Sementara, kurs referensi Bank Indonesia (BI) Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) menempatkan rupiah di posisi Rp14.094 per dolar AS atau melemah dibandingkan posisi Rabu (4/11), yakni Rp14.125 per dolar AS.

Sore hari ini, mayoritas mata uang di kawasan Asia terpantau menguat terhadap dolar AS. Tercatat won Korea menguat 0,36 persen, peso Filipina 0,30 persen, dan dolar Singapura 0,12 persen.


Selanjutnya, rupee India dan yuan China juga sama-sama menguat dengan nilai 0,11 persen, diikuti ringgit Malaysia 0,10 persen, dan dolar Taiwan 0,04 persen. Di sisi lain, pelemahan terjadi pada yen Jepang 0,06 persen, baht Thailand 0,16 persen, dan lira Turki sebesar 0,19 persen terhadap dolar AS.

Kemudian di negara maju, mayoritas nilai tukar menguat terhadap dolar AS. Terpantau poundsterling Inggris menguat 0,18 persen, dolar Kanada 0,10 persen, serta euro menguat 0,06. Hanya dolar Australia yang melemah 0,18 persen terhadap dolar AS.

Kepala Riset PT Monex Investindo Futures Ariston Tjendra menilai penguatan rupiah disebabkan oleh sentimen kemajuan kesepakatan dagang antara AS dan China.

"Rupiah masih bertahan menguat hingga sore ini seiring dengan optimisme tercapainya kesepakatan dagang AS dan China dalam waktu dekat," kata Arisfon saat dihubungi CNNIndonesia.com, Kamis (5/12).

Ariston mengatakan bahwa Juru Bicara Kementerian Perdagangan China sempat mengatakan bahwa AS dan China masih terus melakukan pembicaraan untuk mencapai kesepakatan dagang.

[Gambas:Video CNN]
Di samping itu, Ariston menilai penguatan rupiah terhadap dollar AS juga dikarenakan buruknya data-data ekonomi AS yang dirilis pada (4/12) malam, yaitu data tenaga kerja Non-Farm Payroll versi ADP dan data indeks non manufaktur versi ISM.

"Kalau optimisme ini berlanjut, potensi rupiah akan bisa ke level Ro14.030 hingga Rp14.100 per dolar AS besok, " pungkasnya. (ara/agt)