Pembebasan Lahan Paket 3 Tol Japek II Selatan Capai 76 Persen

antara, CNN Indonesia | Senin, 06/07/2020 11:50 WIB
Sejumlah kendaraan melintasi jalan tol layang (elevated) Jakarta-Cikampek II di Bekasi, Jawa Barat, Rabu (22/4/2020). Direktorat Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Metro Jaya berencana menutup jalan tol layang Jakarta-Cikampek II pada tanggal (24/4/2020) Jum'at 00.00 WIB sebagai tindak lanjut larangan mudik yang telah diputuskan Presiden Joko Widodo. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah/foc. Pembebasan lahan paket 3 tol Japek II selatan mencapai 76 persen, sedangkan pembangunan fisiknya sudah mencapai 27,16 persen. (ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah).
Jakarta, CNN Indonesia --

Pembebasan lahan untuk pembangunan Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Selatan (Japek II Selatan) Paket 3 (Taman Mekar-Sadang) telah mencapai 76,99 persen.

Direktur Teknik PT Jasamarga Japek Selatan (JJS) Bambang Sulistyo mengatakan untuk pembangunan fisik jalan tol itu terus berlanjut dan kini sudah mencapai 27,16 persen. PT JJS sendiri merupakan kelompok usaha PT Jasa Marga (Persero) Tbk yang mengelola Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Selatan.

"Untuk Paket 2 (Setu-Taman Mekar) pembebasan lahan mencapai 8,14 persen dan Paket 1 (Jatiasih-Setu) 0,99 persen. Lalu, proses konstruksi untuk Paket 1 dan 2 masih menunggu progres pengadaan lahan dan penyelesaian DED," katanya dikutip dari Antara, Senin (6/7).


Bambang mengungkap masih melakukan penjajakan kerja sama dengan Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) untuk sisa anggaran tahun anggaran 2016-2019, guna memperlancar pembayaran Uang Ganti Kerugian (UGK) kepada masyarakat atau pihak-pihak terdampak pembangunan jalan tol tersebut.

Bambang memaparkan saat ini pihaknya terus mengupayakan percepatan pembebasan lahan dengan melakukan identifikasi permasalahan pengadaan tanah di lapangan. Selain itu, perusahaan berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait untuk meminimalisasi kendala agar pembangunan fisik dapat dipercepat.

"Tim PPK (Pejabat Pembuat Komitmen) Kementerian PUPR terus melakukan proses administrasi hingga proses musyawarah. Bila MoU untuk DTT (Dana Talangan Tanah) sudah ada, maka proses pembayaran UGK segera dilakukan," paparnya.

Sementara itu kehadiran Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Selatan diproyeksikan akan mampu memangkas waktu tempuh perjalanan dari Jakarta menuju Purwakarta dari sisi selatan.

Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Selatan ini juga terintegrasi dengan Jalan Tol JORR II dan Jalan Tol Cipularang. Dengan begitu, bisa menurunkan biaya logistik barang menuju dan dari wilayah-wilayah yang dilewati kedua jalan tol tersebut.

[Gambas:Video CNN]



(age/bir)